Jumaat, 18 November 2016

EDITOR BUKAN 'GHOSTWRITER' : PELAJARAN DARIPADA FILEM GENIUS II





Kebanyakan calon penulis, atau penulis, yang tidak pernah faham kerja menyunting, atau tak mahu faham tentang pekerjaan ini, mereka fikir kelegaan mereka adalah sebaik sahaja manuskrip diluluskan. A big NO. Inilah masanya kalian mula bekerja dengan lebih dahsyat. Editor bukan 'ghostwriter' sama ada dibayar secara persendirian, atau dibayar oleh syarikat tempat dia bekerja. Saya cuba ringkaskan dalam tulisan ini.

1. TANGGUNGJAWAB PENULIS

Apa? Tak suka dengar tentang tanggungjawab? Ini bagaimana Thomas Wolfe (Jude Law) dalam filem Genius menghasilkan buku yang bukan hanya mendapat sambutan pembaca tetapi punya kualiti.

MAX PERKINS
What was it like the first time you fell in love, Tom?
Was it cornstalk yellow and pompous chesterfields?

THOMAS WOLFE
It was a lightning bolt.

MAX PERKINS
And that's what it should be. A lightning bolt. Save all the thunder.

THOMAS WOLFE
(Berfikir sejenak) I got you. I got you. Cut that. Cut that. Cut.

Tanggungjawab menyunting, yang pertama jatuh pada penulis. Bukan editor. Tugas editor yang pertama, dalam proses penerbitan adalah pembaca alpha, yang akan berbincang dan bakal bertekak dengan penulis bagi mencantikkan kandungan sesebuah manuskrip. Penulis lebih tahu perasaannya terhadap watak dan kisahnya. Dialah yang meletakkan emosi, dan memahami tragedinya. Dialah yang membina kritikan dan sindiran dalam penulisan sendiri. Dia lebih tahu dari mana bakatnya dalam menumpahkan kata-kata. Dia sepatutnya lebih dahulu memeriksa fakta, tarikh, nama, alamat dan bermacam lagi dalam manuskripnya. Dan kalau dia dan editor jatuh cinta pada watak dalam manuskrip, kedua-duanya tidak akan bercinta dengan cara yang sama. Jadi, penulis harus menyuntingnya sendiri terlebih dahulu. Dia tidak harus menjadi tidak bertanggungjawab terhadap manuskrip sendiri. Dia, kalau tidak pandai atau tidak cukup bakat menulis, tidak harus menjadikan editor sebagai mangsa untuk menjadi 'ghostwriter'.

2. TANGGUNGJAWAB EDITOR

THOMAS WOLFE
Blue the...

MAX PERKINS
Cut the marine life.

THOMAS WOLFE
A blue beyond blue like the ocean.

MAX PERKINS
Cliche.

THOMAS WOLFE
A blue beyond blue...

MAX PERKINS
Like nothing but blue.

THOMAS WOLFE
A blue he could swim into forever and never miss. Hmmm... Cut this. Her eyes were blue.

MAX PERKINS 
Better.

Berbincang dengan penulis. Bedah karyanya. Beri pendapat. Bantu dalam pemilihan kata yang lebih tepat. Dan... bertekak dengan penulis. 

THOMAS WOLFE
Every image and the sound of every word matters.

MAX PERKINS
No. It doesn't. Nonsense.

THOMAS WOLFE
They are vital!

MAX PERKINS
You're losing the plot!

THOMAS WOLFE
Vital!

Perbincangan sebegini sangat penting. Bukan tugas editor untuk menambah perasaan, emosi, keterujaan dalam manuskrip seseorang penulis. Editor tidak harus menjadi 'ghostwriter'. Ini antara salah faham terutamanya dalam kalangan penulis baru. Mereka fikir editor yang harus buat kerja ini. Mereka fikir, editorlah yang bulat-bulat bekerja mencantikkan ayat. Editor hanya boleh memercikkan sesuatu dalam diri penulis, jika dia merasakan sesuatu yang dimaksudkan tidak cukup sampai dan boleh dibuat dengan lebih baik.

Ini sebabnya kenapa saya benci kerja menyunting; apabila terpaksa bekerja dengan orang yang kononnya penulis begini. Sebab kenapa saya memilih penulis juga sewaktu memilih karya. Bukan kerana ramai pengikut, popular di media sosial, atau karyanya bagus tetapi sikap lepas tangannya, Tuhan sahaja yang tahu. Kalau karya teruk, perangai teruk, lagi haru-biru. Saya tidak mahu rasa saya sedang buang masa dalam proses menyunting sesebuah karya seperti yang pernah saya rasakan sebelum ini. Dan, penulis juga harus ingat, manuskrip bukan satu dua sahaja yang masuk ke kantung e-mel.

3. RELEVAN EDITOR-PENULIS

Penulis, jika menyunting karyanya bersendirian, mereka akan ada keghairahan tambah-gugur. Ini penyakit biasa dalam diri penulis. Ia tidak hanya berlaku pada Wolfe.

Editor pula tidak boleh fikir bahawa dia ada kuasa veto untuk mengubah sesuka hati, apa-apa sahaja yang terdapat dalam sesebuah manuskrip. Perubahan dari segi ayat, struktur cerita, panjang muka surat, plot, atau apa-apa sahaja teknikal bercerita, haruslah dibincang bersama-sama penulis. Terdapat juga ejaan yang mungkin perlu editor rujuk dengan penulis. Kebiasaannya editor yang pandai, mereka akan punya 'sense' untuk hal-hal sebegini. 

Apapun, selagi penulis tidak belajar menyunting karyanya sendiri bersama-sama editor yang bertanggungjawab, selamanyalah seorang penulis tidak belajar apa-apa tentang hal yang signifikan dalam karyanya. Dalam hal ini juga, editor akan turut belajar sesuatu daripada pengalaman menyuntingnya dengan seseorang penulis.  

Satu hal lagi, editor di sesebuah syarikat penerbitan sepatutnya menjadi orang yang memahami kehendak penerbitan di syarikat tersebut. Jadi, jika kalian menghantar manuskrip ke sesebuah rumah penerbitan dan manuskrip tersebut diluluskan, bekerja rapatlah dengan editor yang dipertanggungjawabkan.

Dalam hal Wolfe dan Perkins, mereka bernasib baik kerana kedua-duanya bagus dalam pekerjaan masing-masing. Perkins bukan sahaja editor bagi Wolfe, malah seorang mentor (malah diriwayatkan dalam kisah ini seperti bapa dan anak). Tak ramai editor seperti Perkins. Dan tak ramai penulis yang rajin seperti Wolfe.

4. PEMBENTUKAN SEMULA KARYA

THOMAS WOLFE
Does he make you take a lot out?

F. SCOTT FITZGERALD
He doesn't make me do anything.

THOMAS WOLFE
Does he 'advise' you to take a lot out?

F. SCOTT FITZGERALD
We're different writers, Tom.

THOMAS WOLFE
How was that?

F. SCOTT FITZGERALD
I don't write such a long book.

-----------------

THOMAS WOLFE
He deformed my work.

F. SCOTT FITZGERALD
He did no such thing.

Apakah dengan sinergi penulis dan editor, sesebuah karya mengalami suatu pembentukan semula? Atau terus kehilangan bentuk asalnya? Apakah dengan suntingan penulis sendiri pun, editor sebenarnya masih lagi seorang 'ghostwriter' bagi sesebuah penulisan?

Ini pegangan saya. Tidak. Selagi bukan editor yang terpaksa menuliskan kembali ayat dalam manuskrip tersebut, yang kononnya mencantikkan ayat. Seperti menyanyi di atas pentas dalam sebuah pertandingan, penyanyi masih dikira menyanyi selagi dia tidak membisu dan juri pula yang terpaksa sambung nyanyiannya. Meski dia tersalah lirik, dia masih menyanyikannya sendiri, maka itulah nyanyian. Hal ini berbalik juga kepada soal kuasa veto seseorang editor.

Mungkin soalan tentang bentuk itu juga harus dibalas dengan soalan. Apakah karya asal memang terlalu bagus sehingga tidak boleh dicantas? 

Apa-apapun, penulis tidak harus memberikan manuskrip yang bersifat 'bagai digilis trailer', jangan sampai terbit soalan daripada editor 'Siapa penulis manuskrip ni sebenarnya? Aku atau dia?". Zaman sekarang, teknologi untuk penulis sudah maju. Setiap penulis kebanyakannya punya komputer. Jadi, menulislah selayaknya kemudahan yang kalian ada.

Manuskrip seperti sebatang lorong gelap. Di kiri dan kanan lorong itu, editor dan penulis saling menerangkan. Ah, retorik dan utopia, bukan?

            bersambung...

- Sayidah Mu'izzah -

0 ulasan:

Catat Ulasan