Sabtu, 20 Ogos 2016

THE MAN WHO KNEW INFINITY: SOSOK PATUNG IDOLA


TAHUN : 2016
PENGARAH: Matthew Brown
LAKON LAYAR: Matthew Brown
PARA PELAKON:  Dev Patel, Jeremy Irons, Devika Bhise, Toby Jones, Stephen Fry
Jeremy Northam, Kevin McNally, Enzo Cilenti
NEGARA: United Kingdom

Ia sebuah cerita yang harus dikisahkan kepada masyarakat dunia. Sebab kisah ini merupakan suatu catatan tamadun manusia. Catatan yang penting, saya kira dan ia diterjemahkan pula kepada bentuk perwayangan.

Terdapat bingkai-bingkai yang indah, seperti dalam babak salji turun dan Ramanujan (Dev Patel) meluru keluar dari biliknya, dan pada masa yang sama, G.H. Hardy (Jeremy Irons) dengan 'voice over' memerihalkan Ramanujan sebagai cendekiawan yang penuh keajaiban. Ia adalah musim Krismas dan kita amat faham bahawa Krismas adalah musim penuh keajaiban bagi penganut agama Kristian. Kita boleh lihat bagaimana keajaiban ini dalam filem-filem perayaan Krismas. Ia seperti sebuah harapan baru dalam hidup; Ramanujan adalah harapan baru bidang keilmuan.

Dev Patel memegang watak protagonis, Jamal Malik, dalam Slumdog Millionaire (2008), watak antagonis, Prince Zuko dalam The Last Airbender (2010), kembali sebagai protagonis, Deon Wilson, dalam Chappie (2015).Dan sekarang sebagai protagonis, Srinivasa Ramanujan. Saya mengumpulkan ini dengan sebab.

Kata Ernest Hemingway dalam Death in the Afternoon:

A writer should create living people; people not characters. A character is a caricature.

Saya tidak pasti bagaimana filem ini diadaptasi daripada buku tulisan Robert Kanigel itu. Pengenalan wataknya tampak menguatkan premis cerita, yakni, Ramanujan seorang yang bijaksana dalam Matematik sehingga dia menulis di atas lantai kuil, juga menggambarkan bahawa beliau bukan orang berada. Tetapi tidak cukup kuat untuk memberitahu bahawa lelaki ini adalah manusia yang penting. Seperti ada yang menyekat Ramanujan ini daripada menjadi 'living people' dan bukan 'caricature'. Apatah lagi perihalnya diceritakan dengan 'bit' yang mendatar, konflik yang tidak benar-benar kuat; yakni konflik utamanya hanya cuba untuk membuktikan penemuannya tetapi apakah proses itu memang begitu mendatar? 

Saya fikir adaptasi ini terlalu dikongkong. Kita tidak menggalakkan tokok tambah yang keterlaluan tetapi ini sosok tamadun dunia. Ramanujan adalah sosok tamadun dunia. Ia harus dilukis dengan hati-hati tetapi tidak sampai harus menjadikannya 'caricature'. Kekuatan dalam diri Ramanujan yang terlalu ditonjolkan adalah kebijaksanaannya dalam Matematik sehingga mengaburkan kekuatannya yang lain. Ia dilukis sebagai sebuah patung idola yang harus disembah dan bukan 'living people' yang harus diteladani. 

Agak malang, filem ini ditonton setelah saya menonton Rudy Habibie, juga sebuah filem biografi, yang wataknya lebih hidup dan senang sekali untuk diingat-ingat. Rudy Habibie ialah sosok 'living people' dalam filem itu. Ramanujan adalah karakter. Juga kalau diingat-ingat lagi, saya lebih senang dengan Jamal Malik dalam Slumdog Millionaire. Babak-babak yang 'menghidupkan' Ramanujan adalah keinginannya untuk bunuh diri. Saya baru tersedar bahawa Ramanujan adalah manusia pada waktu itu, sehinggalah Ramanujan kembali kuat untuk peranannya dalam bidang keilmuan, dan pulang dengan sepenuh jiwa ketika memijak bumi Madras. Seperti kita boleh melihat ada peristiwa yang menghidupkan dalam waktu-waktu sebegitu yang menjadikannya manusia teladan. Tetapi, sensasi ini diberikan lewat sekali.

Saya menghormati filem ini. Tetapi untuk menontonnya berkali-kali, saya tidak pasti apakah saya boleh bertahan.

Pengetahuan agung selalu datang dari sumber yang rendah diri. - John Littlewood, The Man Who Knew Infinity


Sayidah Mu'izzah

Rabu, 17 Ogos 2016

PEKAK: BACAAN DESIBEL FILEM




TAHUN : 2016
PENGARAH: Mohd Khairul Azri Mohd Noor @ Kroll
LAKON LAYAR: Mohd Khairul Azri Mohd Noor @ Kroll
PARA PELAKON:  Zahiril Adzim, Sharifah Amani, Amerul Affendi, 
Sharifah Sakinah,Iedil Putra, Zaidi Omar, Joe Flizzow, Chew Kin Wah
NEGARA: Malaysia

Azman Picasso: Jangan sentuh. Itu 'masterpiece' aku. Dua bulan pun tak ada orang faham.
-------------------------------------------

Pengenalan watak utamanya sunyi sekali. Cukup sahaja Uda (Zahiril Adzim) dan bunyi cengkerik antara dengar dan tidak, juga tembok batu di belakang untuk mengenalkannya sebagai seorang yang pekak. Dia berdiri di hadapan rel kereta api dan menunggu kereta api melepasinya. Di belakangnya tembok batu; kaku dan bisu, di hadapannya kereta api; bingit dan 'hidup'. Di belakangnya adalah sesuatu yang ingin sekali dia tinggalkan. Di hadapannya, ia tafsirkan sebagai impian dan bahagia. Dan kemudian, bunyi kereta api merambat seluruh ruang tafsiran Uda dan kita sebagai penontonnya.

Kita akan melihat lebih bahasa bingkai untuk menceritakan siapa Uda (Zahiril Adzim) selain daripada seorang yang pekak; pekerjaannya, kehendaknya, kebolehannya, impiannya, perasaannya. Meskipun filem adalah kelaziman membaca bingkai, ketika Zahiril Adzim menjadi Uda, saya merasakan filem ini adalah filem yang payah. Payah sebab saya harus masuk ke suatu dunia yang saya harus biasakan diri dengannya; kita biasa bercakap untuk menyampaikan, dan mendengar untuk memahami. Untuk kali ini, upaya dengar dan cakap saya seperti terkunci. Dan apabila tiba pada babak yang bingit dengan muzik, kepala saya jadi pusing; kerana kenyataannya saya masih boleh mendengar dan keinginan untuk mendengar yang terkunci itu tadi diberikan dengan cara bingit sebegitu. 

Dara (Sharifah Amani) diperkenalkan serentak dengan Melor (Sharifah Sakinah). Pengenalan serentak begini dilihat penting dan utuh sekali kerana dua watak ini seperti benang kait; Dara, dan jarumnya; Melor. Hanya jarum membentuk benang sehingga benangnya kusut kemudian putus dan jarum akhirnya patah. Dan Melor dilihat sebagai jarum yang berkilat sehingga ayah Dara (Zaidi Omar) menginginkan Dara mencontohi Melor seterusnya membawa watak Melor itu sendiri sebagai sarkastik orang-orang yang menjual agama dan kebaikan. Ya, bercakap tentang agama memang sangat mudah sekarang. Ia seperti sudah dijual di pasar lambak.

Disebabkan hampir keseluruhan filem ini 'pekak' maka kalian harus benar-benar peka memerhati, membaca dan memahami seperti seorang Uda. Saya kongsikan sedikit sahaja babak yang pada saya terlalu cantik untuk dibaca, diperhati dan difahami. Ia adalah babak perkenalan antara Uda dan Dara yang klise tetapi akhirnya anda akan menyedari bahawa ia membawa kepada babak yang tidak klise; bagaimana 'name tag' sekolah Dara dipinkan oleh Uda pada bahagian baju Dara yang koyak di belakang. Begini seharusnya seorang 'Uda' menjaga 'Dara' meski Uda tak mampu menjaga sepenuhnya; sebab bahagian baju yang koyak itu juga tak mampu ditutup sepenuhnya oleh Uda. Klisenya seorang lelaki akan menutup perempuan dengan jaketnya. Kalian tidak akan dapat melihat itu dalam filem ini. Dalam Pekak, ia dibikin dengan begitu amanah dan simbolik. 

Dan, disebabkan saya cuba menjadi peka(k), terdapat dua hal juga yang saya sedar sewaktu menonton:
  1. Bayang-bayang orang pada dinding rumah flat (bingkai sebelah kiri) ketika babak Uda menghantar Dara ke rumahnya. Seingat saya, dari 'high angle shot' sebelumnya, tidak ada orang di situ. Atau mungkin saya belum cukup peka untuk hal ini. Atau mungkin boleh dikatakan begini - Kawasan kejiranan pasti akan ada sesiapa sahaja yang berada di situ. Tetapi saya agak sensitif dengan bayang-bayang dalam sesebuah bingkai.
  2. Gambar seorang perempuan dan anaknya di atas meja di tepi tingkap. Saya sedang memikirkan ia tidak sejajar dengan gambaran ibu Dara yang diberikan oleh bapa Dara; seperti seharusnya imej itu (meski kabur) tidak patut ada dalam rumah tersebut dan harus berambus keluar. Melainkan dalam album lama, ia adalah kenangan yang hanya harus disimpan tetapi tidak dipandang.
Kita tinggalkan dua perkara itu dahulu. Mungkin ketika tayangannya 1 September nanti, saya harus lebih berhati-hati. Mohon ampun awal-awal jika mata saya yang salah.

Hal yang kecil tetapi bagus juga untuk sebuah filem Malaysia, parti liar yang diadakan tidak terjadi di kelab malam sebaliknya di rumah orang berada seperti Kamil (Iedil Putra). Ia memang lari daripada klise kebanyakan filem Malaysia bahawasanya hiburan liar seperti didoktrinkan harus terjadi di kelab malam. Asal mahu tunjukkan seseorang liar, maka dia harus ke kelab. Sedangkan keliaran juga boleh berlaku di dalam rumah. Saya tidak dapat ingat kalau babak ini dilaksanakan di rumah dalam filem-filem Malaysia sebelum ini. Serius, tidak ingat. Atau mungkin saya terlepas pandang. Tetapi dalam Pekak, keliaran begitu berlaku di dalam rumah.

Filem Pekak seperti suatu tafsiran manusia yang selalu salah menilai dan memilih. Kesemua wataknya salah menilai dan salah memilih sedangkan pilihan yang lain masih ada. Akhirnya mereka hanya menjadi antara dua, sama ada menjadi mangsa diri sendiri ataupun mangsa orang lain.

Seperti Uda, yang sedar bahawa dinding batu di belakangnya lebih baik daripada bingit kereta api yang melintas di hadapannya. Kereta api punya landasan dan stesennya. Tetapi apakah landasan dan di mana stesennya dalam kisah ini? Dan apakah untuk seorang manusia, mati sahaja penyelesaian yang benar-benar memberikan senyum? Lihatlah sendiri siapa yang menjadi mangsa siapa dan siapa pula yang memangsakan diri sendiri.

Filem ini benar-benar menguji daya bacaan saya sebenarnya. Sebab setelah dipekakkan dan dibisukan pada awalnya, dalam kurang lebih 10-15 minit, saya diberikan bunyi-bunyi kemudiannya tetapi masih terasa percakapan yang diterhadkan. Ia suatu hal seperti diserapkan ke dalam diri, kemudian disedut keluar, kemudian ditiup ke dalam diri, dan dikeluarkan kembali.

Pekak bukan kisah cinta Uda dan Dara yang biasa. Ia seperti desibel (sound pressure) dalam kehidupan yang boleh dirasai penonton. Ia bukan sekadar bunyi-bunyian atau kebisuan yang ingin dicampakkan hanya untuk menjadikannya sebuah filem. Ia seperti bunyi sebuah pergelutan dalam kehidupan kita sehari-hari, yang mungkin tidak kita lalui tetapi kenyataannya setiap orang punya kebingitan dalam hidupnya meskipun tidak didengari atau tidak didengarkan. 

Oh ya. Saya suka lagu Sepanjang Riwayatku (nyanyian asal Allahyarham Seniman Negara Tan Sri P. Ramlee) dinyanyikan semula oleh They Will Kill Us All, juga sisipan lagu Rintihan Hati oleh Othman Hamzah. Kedua-duanya menggambarkan seperti apa hubungan antara Uda dan Dara. Saya mentafsirkannya sebagai gelap dan sayu.

Dan filem ini, untuk orang-orang matang. Bagaimana mengukur kematangan ya? Ia kerja yang sukar sekali. Bimbingan ibu bapa amat digalakkan. Saya tidak pasti berapa pula 'kiraan desibel' masyarakat kita untuk filem ini bermula 1 September nanti. Saya akan menontonnya lagi kerana bacaan desibel saya untuk Pekak, belum cukup.

*Pekak telah diiktiraf dan dipilih untuk ditayangkan di Cannes di pentas Marche du Film 2016 dan tayangan perdananya di World Premieres Film Festival Philippines pada tahun 2015.

Kalau Uda yang pekak pun boleh dengar, kenapa Abah tak nak dengar? - Dara, Pekak


Sayidah Mu'izzah

Isnin, 15 Ogos 2016

KUKILA: AAN YANG SEPERTI PUISI



JUDUL : Kukila
PENGARANG : M. Aan Mansyur
GENRE : Kumpulan Cerpen
RUMAH PENERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama
TAHUN CETAKAN : 2016, cetakan keempat
NEGARA : Indonesia
HARGA : RM 30

Kebanyakan cerita dalam Kukila adalah hal-hal tersembunyi yang membuatkan kita tertanya-tanya apakah benar wujud orang sebegini, pasangan sebegini, keluarga sebegini atau benarkah kisah ini? Apakah ia dikutip oleh penulis daripada pengalaman orang lain, atau benarkah ini kisah penulis sendiri? 

Terdapat 16 buah cerita dalam Kukila yang berhalaman 184 muka surat. Salah satunya memang berjudul Kukila. Seorang perempuan yang membenci September dan pohon mangga. Ia merupakan cerita pertama dan terus mengikat saya untuk menghabiskan 15 buah cerita yang lain. Ini, tiga cerita yang saya pilih daripada Kukila untuk dikongsikan ulasannya - Kukila (Rahasia Pohon Rahasia), Setia Adalah Pekerjaan Yang Baik dan Aku Selalu Bangun Lebih Pagi.

-----------------------------------
KUKILA (RAHASIA POHON RAHASIA)

Kisah ini paling panjang berbanding kisah-kisah lain. 61 halaman hanya untuk Kukila. Meletakkan ia sebagai cerita pertama mungkin suatu keputusan yang bijak kerana panjangnya tidak membiarkan pembaca bersantai semata-mata. Kalian akan menemukan kejutan-kejutan yang tidak disangka-sangka daripada watak-wataknya, bermula dengan Kukila, Pilang, Rusdi, dan anak-anak mereka. Medium yang digunakan Aan juga berbeza-beza. Ada yang menggunakan surat, ada yang hanya suara hati, dan cerita di atas cerita. Ia suatu teknik yang bijak agar pembaca tidak berasa bosan dan dapat mengikuti kisah ini dengan baik.

Kukila sebenarnya sebuah cerita yang bertema klise, yakni perceraian suami isteri. Tetapi Aan menggubah sifat klise itu dengan teknik penceritaan sembunyi-sembunyi lalu memberi kejutan pada beberapa tempat. Malah ceritanya bersegi-segi. Kalian juga mungkin sahaja mahu melukiskan sebuah diagram untuk segi-segi ini.

Kisah Kukila juga digabungkan dengan legenda sebuah pohon. Mungkin kerana menurut penulisnya erti Kukila itu sendiri adalah sebuah pohon. Kita akan mendapati kesan pengembalian diri daripada Kukila kepada pohon kepada Kukila (pohon) tentang Kukila. Sepertimana yang diperikan pada tajuknya juga (Rahasia Pohon Rahasia). 

Seperti kata-kata Joko Pinurbo pada kulit belakang buku ini :

Jangan lupa, bagaimanapun Aan seorang penyair. 
Di sana-sini muncul jalinan kata-kata yang bernapaskan puisi yang tidak jarang 
membuatkan bahasa ceritanya lebih berbunyi.

Saya menemukan nafas-nafas puisi itu bukan sahaja dalam Kukila malah dalam kisah-kisah lain. Antaranya dalam Kukila:

Mata lembab kami bersalaman diam-diam.

Kenapa tidak Aan menuliskan Kukila menangis, atau air mata Kukila menitis membasahi pipi, atau ada manik jernih menuruni pipinya, atau pipinya berasa panas dek air mata yang mengalir seperti biasa kita dengar atau baca? Kerana Aan memiliki keupayaan menghembuskan puisi dalam kata-katanya. Aan tahu puisi tak harus dibikin terlalu mudah dan tidak pula terlalu payah. Ia harus cerdik untuk memberikan makna.

Kisah Kukila menjanjikan bauran perasaan dalam diri. Kita akan berasa marah terhadap Kukila dan Rusdi pada awalnya, membenci anak-anak mereka, dan oh, seharusnya Pilang juga perlu dibenci, kemudian kita akan membenci Rusdi pula, seterusnya kita akan diaduk dengan perasaann kasihan kepada mereka, dan begitulah sehingga kisah ini tamat untuk diputuskan oleh pembaca sama ada menyetujui akhirnya atau tidak.

Pening? Tidak. Kalian akan terpesona dengan ketelitian Aan bercerita kerana tidak mudah untuk seorang pengarang bertukar-tukar watak dan perwatakan dalam sesebuah cerita. Aan telah menguasainya.

Nama Kukila juga akan kalian temui dalam tiga buah cerita yang lain dengan kisah yang lain seperti Tiga Surat Cinta Yang Belum Terkirim, Tiba-Tiba Aku Florentino Ariza dan Setengah Lusin Ciuman Pertama.

--------------------------------
SETIA ADALAH PEKERJAAN YANG BAIK

Saya percaya bahawa ini kisah Aan sendiri. Ia sebuah kisah yang diceritakan menerusi fragmen 1 hingga 30 tentang ibunya Safinah dan ayahnya, Mansyur. Sebuah kisah yang tragis, juga memiliki kejutan tersendiri: sewaktu ibunya pulang setelah melarikan diri dari kampung, ayahnya masih tetap menunggu sebagai seorang suami sehinggalah ayahnya pergi dan mereka mendapat perkhabaran bahawa ayahnya yang lama tidak pulang, rupa-rupanya sudah meninggal dunia. Begitu rangka kisahnya.

Hal meninggal dunia itu bukan kejutannya yang sebenar. Sesuatu di antaranya adalah sesuatu yang tidak tersangkakan. Mungkin juga kerana ia diceritakan sebagai suatu fiksyen yang kelihatan benar-benar berlaku atau memang ia memang benar-benar berlaku. Sesuatu di antaranya itulah yang menentukan apakah sesebuah cerita itu bertema klise dan ditulis juga secara klise ataupun bertema klise tetapi mungkin sahaja bakal menjadi karya yang malar segar.

Saya fikir jika benar ini kisah Aan, penulis memiliki kisah hidup yang menarik meskipun sedikit tidak membahagiakannya (mungkin). Mungkin begini pengalaman mengajar Aan menjadi seorang penglipur lara yang tertib sekali apabila bercerita. Seolah-olah dia bercerita daripada bahagian dirinya yang sunyi dan rahsia (yang dibongkarnya sendiri dalam buku ini).

Kisah ini juga sedikit sebanyak punya kaitan dengan cerita Tiga Surat Cinta Yang Belum Terkirim dan Setengah Lusin Ciuman Pertama. Kalian akan menemukan pola yang hampir sama antara ketiga-tiganya.

--------------------------------
AKU SELALU BANGUN LEBIH PAGI

Kisah ini 'simple' tetapi unik. Tentang seorang pemilik kedai buku sekali gus pemilik perpustakaan yang bertemu seorang perempuan setiap awal pagi. Dia merasakan perempuan itu seorang manusia yang membosankan kerana setiap pagi soalannya sama sahaja. Malah dia juga menilai perempuan itu sebagai perempuan yang tidak ada apa-apa keistimewaan berbanding pandangan lelaki-lelaki lain yang datang. Walaupun perempuan itu menyapanya setiap pagi, mereka seperti tidak pernah berbicara untuk mengenal sesama sendiri.

Dan akhirnya, si pemilik kedai buku ini menyedari bahawa dia sudah tersalah menilai perempuan ini sebagaimana dia meluahkan di hadapan cermin:

Aku malu melihat mataku sendiri

Ia penuh hikmah, bahawa kita selalu cenderung salah menilai orang. Kita selalu melepaskan peluang yang ada di hadapan kita. Kita selalu tidak mahu mengambil tahu dan tidak selalu mahu peka. Dan ya, Aan berpuisi lagi dalam sebaris ayat itu dengan makna yang saya tafsirkan sendiri, dia malu memikirkan cara dirinya menilai orang.

-------------------------------

Dari sudut penceritaan, saya suka cerita-cerita dalam buku ini kerana ada ceritanya yang harus dibaca dengan teliti sebab Aan sendiri seperti puisi; dia teliti menyembunyikan sesuatu di dalam terang tetapi dalam masa yang sama ramah juga bercerita mengenai hal yang disembunyikannya itu. Kadang-kadang dia terang-terang pula bercerita tetapi seperti ada yang sembunyi-sembunyi dalam ramahnya.

Secara keseluruhan, Kukila menceritakan kisah-kisah cinta terlarang, songsang, tidak kesampaian juga selingkuhan. Untuk membaca Kukila juga, harus memiliki sikap terbuka. Bagi saya secara peribadi, saya menikmati jalan ceritanya yang disusun dengan baik sekali. Saya juga terbuka menerima cerita-cerita yang mungkin sahaja terjadi dalam masyarakat kita tetapi kerana kita tidak mahu ambil tahu, maka ia hanya menjadi suatu kejadian semata-mata. 

16 buah cerita ini juga, tidak kesemuanya sesuai dibaca oleh setiap lapisan masyarakat. Dan Kukila, akan saya letakkan di tingkat atas para buku. Moga tidak dicapai oleh kanak-kanak bawah umur. 

Dan pulang, kata itu tidak akan ada tanpa Ibu. - Kukila, 2016


Sayidah Mu'izzah

Selasa, 9 Ogos 2016

RUDY HABIBIE: HOMAJ UNTUK DUA I


TAHUN : 2016
PENGARAH: Hanung Bramantyo
LAKON LAYAR: Gina S. Noer & Hanung Bramantyo
PARA PELAKON: Reza Rahadian, Chelsea Islan, Dian Nitami, Indah Permatasari,
Ernest Prakasa, Boris Bokir, Rey Bong, Cornelio Sunny, Pandji Pragiwaksono, Bastian Bintang Simbolon
NEGARA: Indonesia

Rudy: Kalau Papi dari Gorontalo dan Mami dari Jawa, jadi Rudy dari mana?
Papi: (Mengangkat tangan Rudy satu per satu lalu mencantum telapak tangan anaknya) 
Ini Papi dari Gorontalo dan ini Mami dari Jawa dan kamu Rudy, kamu Indonesia!
--------------------------------------------------------

Rudy Habibie lebih panas berbanding Habibie dan Ainun. Mungkin kerana ini filem prekuel, kisah masa muda B.J. Habibie, Presiden ke-3 Republik Indonesia itu. Ia penuh dengan rusuhan dalam diri orang muda, perlawanan-perlawanan yang belum tentu menang, amukan idea dan bantahan, malah berontak jiwa yang keanak-anakan atas sebab peribadi tanpa memikirkan kesan besar yang melibatkan tanah air sendiri.

Reza Rahadian sebagai pemain utama, sentiasa memberikan yang terbaik dalam filem apapun. Saya cuba bandingkan beliau dengan B.J Habibie yang sebenar. Jelas sekali Reza seorang pelakon yang membuat kerja rumah dengan keras. Mimik muka dan cara percakapan persis B.J Habibie yang realiti; sebagai contoh, Habibie seorang yang agak gagap dan sebutan katanya sedikit janggal terutama sebutan huruf 'D'. Kita akan melihat dan berfikir bagaimana seorang Reza Rahadian bertahan dengan mimik muka dan percakapan yang sebegitu. 

Juga, satu hal lagi adalah kefasihan Reza berbahasa Jerman dan Belanda. Saya belum dapat mencari apakah ia 'dubbing' atau memang benar Reza bertutur sefasih itu. Bukanlah saya meragui kebolehan pelakon ini tetapi saya tetap harus mencari kebenarannya walaupun saya 'ngefan' sama dia. Kalau benar Reza menuturkan bahasa-bahasa itu sefasihnya pun ia bukan suatu keanehan dalam perfileman Indonesia. Lihat sahajalah filem Ayat-ayat Cinta yang begitu popular suatu masa dulu. Bukan semua pelakon punya kebolehan bertutur bahasa Arab tetapi kerana mereka tahu apa itu maknanya berperanan dalam sesebuah filem, maka mereka berusaha menjadi fasih.

Baik. Cukup tentang Reza Rahadian. Para pelakon lain juga bagus. Bayangkan tiga daripada pelakonnya adalah pelawak di Indonesia tetapi berhasil membawakan watak anak muda dengan semangat membara dalam persatuan dan politik untuk filem ini; watak-watak yang memerlukan keseriusan. Mereka; Ernest Prakasa, Boris Bokir, Pandji Pragiwaksono berhasil juga mengagumkan saya. Seperti identiti komedi terlucut terus daripada mereka untuk adegan-adegan serius itu.

Saya tidak akan menyentuh sinematografi kerana filem ini, sebuah filem yang besar ideologinya. Pada awal lagi, ia sudah siaga mengagumkan penonton terhadap Indonesia. Hampir semua watak mampu berbahasa Indonesia meskipun mereka orang Jerman, Poland, atau entah bangsa apa lagi, saya tidak sempat memeriksanya dengan tepat. Malah orang Indonesia pula mampu berbahasa asing tanpa kelihatan cacatnya. Begini Indonesia berusaha memberi kekaguman terhadap bangsanya dan tanahnya. Dan sepertinya bangsa Indonesia bertebaran di seluruh dunia. Malah, Ilona (Chelsea Islan) si gadis Poland jatuh cinta dengan segala-galanya tentang Indonesia termasuk Rudy Habibie dan mereka bercinta. Gadis ini jugalah yang mendokong cita-cita besar Rudy Habibie baik dalam kejuruteraan aeroangkasa mahupun dalam politik mahasiswa PPI. Di manakan Ainun? Saya akan jawab itu nanti.

Saya memiliki 'tendency' untuk menyalin hampir seluruh dialog dalam filem ini. Ia penuh pengertian, roh, dan hikmah. Seperti ulasan kecil saya di Facebook, ia suatu kekuatan filem Indonesia yang tak pernah pudar. Dan bikin saya merindui negara itu dan teman-teman saya di sana, kerana sebegitulah mereka berbicara. Sekali lagi, bagaimana Indonesia memikat penonton dengan filemnya; dan seharusnya beginilah sebuah filem. Ia amat berkait rapat dengan bangsa dan negara. Dan dengan begitu juga, filem ini berani menceritakan pergolakan rasisme, korupsi dan masalah birokrasi dan politik Republik Indonesia meskipun ada yang disentuh tipis.

Jika anda tidak bersedia menghormati agama dan kepercayaan orang lain, anda juga mungkin tidak bersedia menonton filem ini. Rudy Habibie, solat di dalam gereja kerana tiada masjid, juga solat di mana-mana sahaja asal tidak mengganggu orang. Malah, dari awal lagi, sudah dinyatakan bahawa B.J Habibie ialah seorang presiden yang meraikan pluralisme. Rudy juga berbicara dengan Paderi Yusuf tentang agama, prinsip, kepercayaan dan hikmah. Antara dialog mereka (kurang lebih, dan saya mungkin tertukar watak antara kedua-duanya):

Romo Yusuf: Tuhan lebih besar daripada rumah ibadat.
Rudy Habibie: Jika Tuhan lebih besar daripada rumah ibadat, 
apakah manusia lebih besar daripada negaranya?

Adegan paling dekat di hati saya adalah sewaktu Rudy mengambil alih sujud papinya yang meninggal dunia sewaktu solat. Ia sebuah adegan yang indah meskipun menyayat hati. Membawa maksud peralihan tanggungan kepadanya, sebagai ketua keluarga. Perasaan ini diberikan secara halus kepada para penonton bermula dengan janji ayahnya untuk sama-sama membina model pesawat. Ini suatu hal yang bijak diaduk sebagai suatu adegan untuk mengepungkan perasaan. Daripada janji itu, ia dibina perlahan-lahan dengan keriuhan untuk solat berjemaah, beralih kepada pandangan papi pada setiap ahli keluarga, kepada sujud yang tiada bangunnya, dan akhir sekali kepada sujud yang diambil alih. Sebulat itu ia mengepung dan petandanya mudah untuk dicerna.

Terdapat beberapa hal yang mengganggu filem ini seperti perjalanan Rudy dan Ilona untuk berpisah, dibikin agak 'cheesy'. Ia meleret dan seharusnya adegan-adegan ini perlu dibikin dengan jimat sekali. Terdapat juga teknik imbas kembali yang tidak perlu, tetapi tidak banyak juga yang harus digugurkan. Dan, akhir sekali, penamatnya tidak menyenangkan kerana seperti cerita yang tergantung dengan watak Panca (Cornelio Sunny) yang senang hati menawarkan untuk mengambil gambar mereka sedangkan sepanjang cerita ini mereka adalah musuh; walaupun memang mereka sudah memutuskan untuk berkompromi. Ia membuatkan filem ini kelihatan agak tergesa-gesa menamatkan kisahnya meski Habibie dan Ainun 3 bakal menyusul. Pada pendapat peribadi saya, sebuah filem harus lengkap bulatannya. Jika ada filem susulan pun, ia tidak harus dipotong hujungnya seperti drama di televisyen. Promosi Habibie dan Ainun 3 sebelum Rudy Habibie bermula hanya berfungsi sebagai jawapan tetapi tidak dapat menutup kecacatan ini dan ia adalah iklan.

Suatu hal yang tidak ketinggalan dalam filem ini adalah humornya. Saya fikir bab ini harus ditonton sendiri. Saya tidak pandai menyampaikan kelucuan. Apa yang boleh saya katakan filem ini akan bikin kalian tertawa, menangis, marah, sakit hati, bersemangat dan banyak lagi perasaannya.

Apapun, runut bunyinya sedap didengar dengan lirik yang sederhana tetapi penuh makna. Malah saya fikir ia lebih bagus daripada filem pertamanya, Habibie dan Ainun. Mata Air nyanyian CJR seperti mata air juga mengalir ke deria dengar. Memilih Cakra Khan untuk menyanyikan lagu Mencari Cinta Sejati adalah keputusan yang bagus kerana suaranya hanya ada satu di dunia dan mudah sekali diingat orang. 

Saya melihat filem ini sebagai sebuah homaj untuk dua I; Indonesia dan Ilona. Inilah dua cinta Habibie yang diceritakan dan akhirnya beliau harus berkorban demi Indonesianya. Meski terdapat beberapa kelompongan, homaj ini berjaya dan saya terfikir, jika Ilona masih hidup, apakah dia dapat merasakan penghormatan ini? Dan di manakah Ainun? Kalian harus menunggu untuk prekuel seterusnya kerana Ainun hanya ada suara, belakang tubuhnya dan masa kecilnya dalam filem ini.

Adakah saya sukakan filem ini? Ya. Dan saya punya keinginan untuk menontonnya lagi meskipun saya tahu saya harus bertahan untuk beberapa hal kekurangannya. Cuma saya benar-benar berharap untuk tidak menonton lagi adegan tergantung tanpa dasar dalam sesebuah filem. Sebab, bagi saya, filem punya kendiri yang utuh.

Mata air selalu muncul di tanah yang bergolak. - Romo Yusuf, Rudy Habibie


Sayidah Mu'izzah