Jumaat, 10 Jun 2016

DEMOLITION : KUDA-KUDA KARUSEL YANG MELIGAS


TAHUN : 2016
PENGARAH: Jean-Marc Valee
LAKON LAYAR: Bryan Sipe
PARA PELAKON: Jake Gyllenhall, Naomi Watts, Judah Lewis, Chris Cooper
NEGARA: Amerika

It took me some time to find the substance of this film. Why this film was made? Where the film wants to bring me? Such a confuse, but few days back, in the morning, I woke up, sat on my bed, and I have found this, the carousel of life. And the roller-coaster...errr... of life?

Davis (Jake Gyllenhall) kematian isterinya, Julia akibat kemalangan. Selepasnya, tanpa sebarang reaksi sedih, kita akan mengikut filem ini sekosong-kosongnya dan tiada arah tuju melainkan cuba untuk merasakan hidup. Davis sebelumnya tidak peka dengan keadaan sekeliling mula merasakan bahawa ada kehidupan di sekitarnya, dan sedar akan hal yang sekecil-kecilnya walaupun ia hanyalah tupai yang sedang melompat di atas tanah, ketika dia sedang memandu.

Sesuatu yang menarik, Davis meluahkan kesedihannya (yang dia tidak sedar bahawa dia sedang bersedih) melalui surat yang ditulis sebagai aduan untuk vendor machine yang rosak di hospital ketika dia menguruskan kematian Julia - coklat M&M tersekat. Karen Moreno (Naomi Watts) yang bekerja di jabatan perkhidmatan pelanggan, membaca surat-surat tersebut dan dia sering mengekori Davis. Mereka kemudiannya berkenalan, Davis menjadi kawan baik Chris (Judah Lewis), anak lelaki Karen, dan mereka cuba untuk merasai kehidupan melalui kesakitan dan kewujudan diri.

Keseluruhannya, filem ini seakan hampir kepada bosan. Tetapi saya percaya ada sesuatu pada kebosanan sesebuah filem, tinggal penonton sahaja menjumpai sesuatu itu ataupun tidak, ataupun sesuatu itu benar wujud ataupun tidak. 

Gyllenhall membawa kekosongannya dengan sangat berwibawa. Kita tak dapat menjumpai apa-apa pada sinar matanya, tidak kiralah sewaktu dia tersenyum ataupun cuba untuk bersedih mahupun sedang dalam kesakitan (ketika ditembak dan terpijak paku). Ia berlanjutan sehinggalah pada suatu hari ketika Davis merobohkan rumah, dia menjumpai sampul surat yang mengandungi gambar imbasan ultra sound. Julia pernah hamil. 

Hal ini memberikan sesuatu kepada Davis. Walapun bayi itu sudah tiada, bayi tetap membawa simbol kelahiran. Inilah cerminan yang ada pada Davis. Davis seperti mengalami suatu kelahiran semula. Kesakitan mulai menjalar dalam dirinya; suatu hal yang manusia tidak dapat lari apabila mulai hidup di dunia.

Davis mula bercukur dan bersiap diri. Dan kemudian dia menghadiri upacara memperingati mendiang Julia, lalu mempersoalkan hal bayi kandungan Julia. Kesakitan yang benar datang apabila dia mendapat tahu bahawa bayi tersebut bukan anaknya. Pada waktu inilah kerobohan dirinya benar-benar berlaku. Dia mula berupaya merasai kesedihan, menangis, mencintai dan kehilangan.

Dalam filem ini, watak seorang pak cik yang memiliki karusel buruk kelihatan tidak memberi apa-apa kesan pada awalnya. Tetapi sebuah filem tidak harus meletakkan watak tanpa ada fungsinya yang sebenar. "Orang sekarang tidak lagi mahu naik karusel. Mereka lebih mahu naik roller-coaster, turun-naik dan muntah." Begitu kurang lebih dialog watak ini, ketika Karen memperkenalkannya kepada Davis. Waktu ini juga adalah waktu awal Davis dan Karen berkenalan.

Pada penghujung kisah, karusel ini diperbaiki, sesuatu yang Davis mahukan untuk memberi sesuatu kepada Julia yang pernah dia miliki tetapi tidak menghargai. Karusel berpusing seperti biasa dan menggembirakan orang-orang yang menunggang kuda-kudanya, terutama kanak-kanak. Dan beginilah hidup pada tanggapan kisah ini. Ia tak harus jadi seperti roller-coaster, turun dan naik, turun dan naik, terlalu pantas sehingga kita tidak tahu apa yang sedang berlaku di sekeliling dan kita hanya tahu untuk bertempik. Hidup sebenarnya tak ke mana-mana. Ia adalah sebuah karusel. Memiliki kitaran lengkap, kita menikmati pusingannya dan sempat menghadiahkan senyuman. Ia sebuah metafora yang sangat cantik.

Davis lahir sebagai bayi, membesar, berkahwin, dan dia mengalami 'kematian' dan dia lahir kembali, bermula dengan nyawa baru dalam kandungan Julia dan tangisan dirinya sendiri. Begitu pusingan karusel hidup Davis. Seperti Davis, begitulah kehidupan kita, berputar seperti karusel, dari satu titik kelahiran, menaiki kuda-kudanya yang dibentuk seperti sedang meligas; mengalami hidup. Dan di suatu titik kita mati (dengan nyawa atau semangat), dan mengalami kelahiran semula.

This movie is slightly bore. But it is still a good movie. Sebab sepanjang menonton, kita akan tertanya-tanya apa yang Davis mahu, mahu lakukan dan akan lakukan. Kita berasa bosan dengan filem ini seperti kita berasa bosan dengan hidup sendiri. Ia seperti mempersoalkan keberadaan kita dalam hidup; setelah berkali-kali cedera dan mati.

Apabila suami kematian isteri, ia digelar duda. Apabila anak kematian ibu dan ayah, ia digelar yatim. Tetapi apabila ayah kematian anak, tidak ada perkataan untuknya. - Phil, Demolition.


Sayidah Mu'izzah

0 ulasan:

Catat Ulasan