Jumaat, 22 Januari 2016

12 MAZHAB PEMBELI BUKU


SEPANJANG terlibat secara aktif dalam industri perbukuan dan penerbitan di Malaysia, pelbagai gelagat dan kerenah para pencinta buku yang dapat saya perhatikan. Sangat berbeza dengan zaman awal saya berhijrah ke Kuala Lumpur sekitar 13 tahun lalu, aliran pembeli sudah sangat berubah. 

Kalau dulu, menurut pemerhatian awal saya yang mungkin tidak sepeka mana pada usia remaja, itu zaman orang menyerbu reruai Creative Enterprise, Karangkraf (Alaf 21), MOY Publications ketika Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL). Itu zaman Norhayati Berahim, Aisya Sofea, Sharifah Abu Salem, Fauziah Ashari, Allahyarhamah Liana Afiera Malik, Noor Suraya Adnan, Ramlee Awang Murshid, Matt Romeo (sekadar menyebut beberapa nama). Majalah Ujang, Blues Selamanya dan majalah Gila-gila antara yang paling disebut-sebut juga. 

Kini, alirannya berubah. Reruai seperti DuBook Press, Fixi, Lejen Press dan banyak lagi penerbit alternatif yang lain menjadi tempat serbuan baru. Dan dalam banyak-banyak pembeli dan pembaca, masing-masing terpecah pula kepada beberapa mazhab. Bukan mazhab yang hanya terbahagi mengikut rumah penerbitan, tetapi mazhab-mazhab ini merupakan cerminan diri pembeli dan pembaca.

Berikut saya kongsikan mazhab-mazhab yang saya perhati dan dapat terjemahkan.

12 MAZHAB PEMBELI BUKU  (sehingga Januari 2016)

Membeli buku kerana:
  1. Kenal penulis buku tersebut; biasanya keluarga, suami/isteri, kawan-kawan, pengikut (followers) dan yang seangkatan dengannya.
  2. Tidak kenal penulis tetapi tertarik dengan sampul kulit buku tersebut.
  3. Pakej jualan yang ditawarkan oleh penerbit (misalnya 3 naskhah hanya dengan RM50)
  4. Teruja melihat jalan cerita atau karya walaupun tak kenal penulisnya dan sampulnya buruk. Ini jenis yang betul-betul don't judge a book by its cover.
  5. Kena paksa beli oleh si penulis secara keras (ini agak keji dan nampak penulisnya terdesak)
  6. Pakatan atau paksaan kawan-kawan sebab nak cukupkan pakej.
  7. Semata-mata ingin menjadikan koleksi di rak masing-masing lengkap sama ada daripada penulis atau penerbit tertentu (ini yang dikongsikan oleh rakan penulis)
  8. Penulis turun padang dan promosi karya sendiri.
  9. Rajin ke acara-acara seni dan sastera dan terpaut dengan buku-buku yang tidak hanya terperuk semata-mata dalam stor atau di kedai.
  10. Nak nampak intelektual dan biblioholic. Beli buku mahal dan tebal, susun jadi piramid, ambil gambar, muat naik di Facebook, Instagram, Twitter, Tumblr dan apa-apa sajalah media sosial yang ada.
  11. Sebab semua orang beli, jadi trending di media sosial, jadi, belilah.
  12. 'Tertonton' drama di tivi. Tak sabar mahu tahu sama ada pasangan kahwin paksa akan bahagia till jannah atau tidak.
Jadi, kita mazhab yang mana? Atau mungkin ada mazhab lain yang tak tersenaraikan di atas?


Hafiz Latiff

2 ulasan:

  1. Sepatutnya kena ikut satu mazhab saja kan.
    Saya macam terikut mazhab nombor 2 dan 4.
    Salah ke ikut dua mazhab?

    Haha.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hahahaha...

      Mazhab buku bukan macam mazhab agama. Ikutlah mana-mana pun. Asal selamat dunia akhirat.

      Padam