Khamis, 28 Januari 2016

MINGGU PENULIS REMAJA: IDEOLOGI DAN TARING YANG PATAH


Minggu Penulis Remaja (MPR) adalah program Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Dahulu alumni ditunjangi oleh Hizairi Othman, sebelum beliau hilang dengan keadaan yang sangat misteri sehingga sekarang. MPR menumbuh dengan sangat gah, dengan para penulis kelahirannya yang membawa kredibiliti masing-masing. Zaen Kasturi, Nisah Haron, Salina Ibrahim, Hafizah Iszahanid, Ahmad Patria Abdullah, Uthaya Sankar, Allahyarham Rahimidin Zahari, (sekadar menyebut beberapa nama). Saya kecualikan dahulu nama Faisal Tehrani dengan asbab.

Kebelakangan ini, MPR dilihat melahirkan produk yang tidak berapa menjadi. Entah siapa alumninya, sepi dan sunyi. Bilakah tarikh MPR diadakan pun, siapa sahaja yang tahu? Sedar-sedar, sudah habis tempoh seminggu, setelah tiga empat bulan program selesai.

Oleh sebab itu, dalam Sesi Ngopi Bersama di Kafe Buku Oakheart, saya bertanyakan hal ini kepada Saifullizan Yahaya, salah seorang pegawai DBP, penulis dan orang yang pernah terlibat dengan MPR. Saya mengenali beliau juga melalui MPR pada tahun 2007.

Masih relevankah MPR? 

Kerana ia sudah sunyi. Tidak disebut-sebut seperti waktu dulu. Tidak lagi dipandang sebagai suatu kelompok yang hebat. Elit. Malah ada alumni yang malu untuk mengaku, mereka adalah produk MPR. Sudah berlalukah zaman MPR?

Saifullizan Yahaya menyatakan bahawa beliau menyedari keadaan ini. Beliau memetik beberapa nama yang dilihat sebagai produk 2007 yang berani; Aidil Khalid, Wan Nor Azriq. Dan, saya sendiri. Mohon maaf, kerana harus menyebut diri sendiri. Saya tahu ini 'poyo' tetapi saya hanya menyalin percakapan Saifullizan. Saya kurang faham dengan terma berani itu. Saifullizan menjelaskan bahawa keberanian membawa diri masing-masing. Aidil Khalid dengan kelantangannya. Wan Nor Azriq dengan ketajamannya. Dan saya dengan gerakan Legasi Oakheart, meskipun beliau sendiri dengan jujur bertanya sejelas apakah Legasi Oakheart dalam dunia sastera; saya dan Hafiz Latiff sudah terangkan kepada beliau, bahawa setakat ini cukuplah penulis baru datang mencari landasan untuk terbang. Kemudian terbanglah tanpa cap 'Legasi Oakheart' di dahi masing-masing. Paling penting terbang tanpa khianat.

Saifullizan memikirkan bahawa MPR masih relevan. Beliau menjawab dengan jujur tetapi agak berhati-hati kerana jelasnya MPR 'bukan kawasan rumahnya'. Beliau tidak mahu terlalu mencampuri urusan ini. Tetapi, pada saya, saya melihat pandangan Saifullizan sebagai suatu hal yang penting kerana beliau orang sastera. MPR pula juzuk sastera.

MPR memerlukan pembimbing yang bukan semata-mata punya kredibiliti dan aktif. Ini adalah refleksi juga untuk cadangan Khairil Idham dari GKLN; sebab itu saya tidak menjawab beliau di Facebook. Jawapannya sudah Saifullizan berikan untuk saya turunkan di ruang ini.

Kredibiliti dan aktif tidak cukup. Tetapi punya ideologi. Malang sekali, untuk waktu ini, kita tidak mempunyai penulis yang memiliki ideologi untuk membawa MPR ke hadapan. Dan tiada pula penulis yang memiliki fenomena yang tersendiri. 

Tidak seperti Faisal Tehrani yang memiliki ideologi yang kuat. Dalam hal ini, sila ketepikan soal Syiah atau tidak. Dan saya meskipun menjadi anak muridnya, tidak pula bertukar fahaman atau menjadi murtad. Sebagaimana saya gilakan Narnia oleh C.S. Lewis yang sarat dengan elemen Kristianiti, saya hanya menikmati kualiti sasteranya. Dan kita sedang fokus kepada hal sastera Malaysia yang sebenarnya kucar-kacir.

Suka atau tidak, kalaupun Faisal Tehrani hilang dari bingkai sastera, karya beliau masih dipuji orang. Tidak kiralah siapa beliau sekarang, dan berapa orang pula yang anti dengan beliau. Faisal Tehrani masih teguh. Dan MPR, untuk beberapa tahun, dibimbing oleh beliau termasuklah tahun saya bergraduasi, 2007. Itulah tahun terakhir Faisal Tehrani menjadi pembimbing MPR.

Tidaklah pula saya, Aidil Khalid dan Wan Nor Azriq dibentuk terus atau sipi-sipi menjadi Faisal Tehrani. Bahkan antara kami bertiga ada yang sudah tidak 'ngam' dengan guru kami ini. Tetapi pokoknya, pembimbing yang punya ideologi yang kuat, sedikit sebanyak memberi kesan.  Ini pandangan Saifullizan Yahaya. Tidak akan ada Faisal Tehrani kedua, ketiga dan seterusnya. Kita harus realistik untuk perkara ini. Kita cuma boleh mengharapkan wujudnya penulis sekuat bahkan lebih kuat daripada Faisal Tehrani.

Aktif dan kredibiliti, menang hadiah, ikut acara itu ini, berorganisasi sana-sini, tidak cukup untuk mengembalikan tenaga MPR. Kekuatan karya juga tidak dapat dibanggakan sebagaimana Faisal Tehrani membawa fenomenanya tersendiri dalam berkarya.

Pandangan saya, zaman ini, zaman penulis sibuk dengan karya sendiri, menaikkan nama sendiri atau nama kelompoknya. Kecil sekali yang mahu membantu naik bersama-sama. Bahkan kualiti karya yang memenangi hadiah sastera juga sudah boleh dipertikai ramai. Tidak mengapa kalau sastera kita ke laut dan tenggelam. Yang penting menang hadiah dalam negara sendiri.

Waima di tanah seberang, karya sastera kita tidak dipandang. Ini pengalaman saya bertanyakan rakan-rakan penulis di Indonesia. "Kami tidak fikir buku sastera Malaysia boleh dijual di sini. Sebab kami sudah ada Pramoedya, Widji Thukul, Hamka, dan Chairil." Saya tidak boleh marah dengan kenyataan ini. Bolehkah ia disangkal? Anak Malaysia sendiri memandang karya sastera Indonesia lebih tinggi berbanding kepunyaan sendiri. Dan kita mahu marah walhal kualiti yang tidak seberapa kita hidangkan? Entah hedonisme apa yang sedang membelenggu dunia sastera kita. Ia sakit. Adakah ubatnya? Sebab sekarang lambakan penulis juga memadatkan ruang kecil kita dengan 'jeopardise' masing-masing.

Berbalik kepada MPR, bagaimana kalau kita mendapatkan khidmat bimbingan luar untuk MPR? Saya serahkan persoalan ini kepada alumni MPR yang lebih berpengalaman. Tetapi, jika diikut pemerhatian saya, cubalah. Cuba 'langkah mayat' alumni MPR dahulu. 

Kalaupun Fahd Razy menyatakan sebagaimana dalam komennya di Facebook saya (Fahd Razy terbuka menyatakan ini, jadi saya fikir terbuka juga saya memberi pendapat), berikan dana kepada GKLN biar GKLN uruskan, ini adalah 'conflict of interest'. Kita mahu berikan tenaga kepada MPR atau GKLN sebenarnya? Atau ada pula persatuan lain yang mahu uruskan, isunya tetap sama. Tidakkah kita mampu belajar daripada keadaan bola sepak yang boleh ditolak ke tepi dan ke tengah? Mahu bangkitkan pasukan bola sepak atau popularkan syarikat? Ini logik yang mudah dipelajari cuma pihak pendana sahaja yang sebaliknya. Sejelasnya, jangan ulangi. Tetapi, terserahlah. Saya di ruangan ini cuma menyuarakan pendapat.

Secara jujur, ada beberapa orang sastera berbisik kepada Hafiz Latiff, tolong bangkitkan MPR. Dan, setelah melihat zine Oakheart terbit berkala dan tidak putus, ada pula yang mengusulkan agar buletin MPR diuruskan oleh kami. Dengan cadangan itu kami baru tahu bahawa MPR pernah memiliki buletin. Tapi kami memikirkan ketelusan. Kami sudah ada Legasi Oakheart. Bolehkah kami keluarkan Legasi Oakheart sebentar sementara menguruskan MPR? Kalau mahu uruskan MPR, biar MPR berdiri berdikari seperti suatu masa dulu. Kami memilih untuk diamkan permintaan itu. Tidak ada idea langsung dalam kepala kami untuk uruskan MPR kerana MPR ada acuannya sendiri sehinggalah beberapa permintaan itu datang. Dan jujur, kami tidak pula fikir bahawa kami layak dengan karya kami yang tidak seberapa meskipun orang menyedari gerakan kami.

Antara perkara yang mungkin perlu dititik berat juga adalah pemilihan peserta MPR. Pemilihan harus diperketatkan. Seperti yang saya pernah bincang dengan seorang tokoh, untuk pencalonan sasterawan negara, jika tiada yang layak untuk sesuatu tahun, kita tidak perlukan sasterawan negara pada tahun tersebut. Begitulah halnya, jika pada sesuatu tahun, tidak ada calon yang layak, MPR tidak perlu diadakan; di mana mustahil untuk tidak ada calon yang layak untuk berprogram seminggu. Pentingkan kualiti dan bukan kuantiti. Kalau lima orang sahaja yang layak, ambillah lima orang sahaja. Kalau hanya tiga orang, bimbinglah tiga orang. Mungkin akan ada sedikit kekacauan pada bahagian peruntukan kewangan. Carilah inisiatif lain untuk mengelakkan hal ini. Saya kira pihak berwajib lebih bijaksana mengendalikannya.

Kualiti lebih penting. Kalaulah masih mahu produk MPR menjadi sebahagian masa depan sastera tempatan; mereka mungkin calon sasterawan negara atau membawa sastera Malaysia ke peringkat dunia dengan tidak menafikan pula masa depan penulis bukan MPR.

Itulah, antara hal daripada banyak hal yang dibincangkan dalam Ngopi Bersama 26 Januari 2016. Masih relevankah MPR? Ada sesiapa lagi mahu jawab?


Sayidah Mu'izzah

Selasa, 26 Januari 2016

EDITOR: 'MEMBIJAKKAN' PENULIS ATAU MEMPERBODOHKAN DIRI SENDIRI?


SEIRING dengan ramainya orang yang mahu jadi penulis sekarang, begitu jugalah munculnya para editor yang boleh dilihat nama-namanya pada setiap halaman hak cipta buku-buku yang diterbitkan. Kecuali, ada juga penerbit yang tidak mendedah atau meletakkan nama editornya pada buku yang diterbitkan yang saya kira atas sebab tertentu, ia disengajakan. Itu pilihan rumah penerbitan masing-masing.

Saya pecahkan editor kepada empat kategori dalam tulisan saya kali ini. Dan saya akan cuba perjelaskan mengikut kaca mata saya. Setelah itu, saya akan turut menyatakan pandangan saya terhadap tugas dan tanggungjawab sebenar yang digalas oleh seseorang editor, menurut pengalaman saya yang tak seberapa.

EMPAT KATEGORI EDITOR:
  1. Editor bertauliah yakni yang mengikuti kursus atau latihan khas dan mempunyai sijil pentauliahan atau perlantikan. Kebiasaannya, mereka mahir dengan bidang kerja ini.
  2. Editor tak bertauliah yakni yang tidak mempunyai sijil pentauliahan atau perlantikan. Apabila melihat nama-nama yang tertera, ada dalam kalangan editor ini merupakan penulis buku itu sendiri, atau dalam kalangan saudara-mara, atau kawan-kawan terdekat, atau entah siapa-siapa lagi. Selalunya terjadi kepada buku-buku penerbitan persendirian. Saya fikir, mungkin sahaja mereka mahu kurangkan kos atau sebenarnya tidak mengenali mana-mana editor yang boleh dijadikan rujukan sebelum menerbitkan karya mereka. 
  3. Editor berwibawa (tauliah atau tidak). Editor yang berwibawa pada perkiraan saya adalah editor yang memegang amanah dan tanggungjawab sebaiknya. Dia tahu apa yang dia baca dan apa yang dia buat, rajin membuat rujuk silang jika perlu, membantu manuskrip atau karya penulis nampak bijak di mata pembaca. Editor berwibawa bukan hanya melihat kesalahan ejaan, tanda baca, tatabahasa, struktur ayat dan lain-lain, tetapi beliau juga memainkan peranan untuk membuatkan naskhah tersebut nampak 'bersih'.
  4. Editor tak berwibawa (tauliah atau tidak). Saya perhatikan banyak buku yang ada di pasaran sekarang seolah-olah langsung tidak disunting. Kecewa juga apabila saya mendapati ada syarikat-syarikat penerbitan besar yang sepatutnya memiliki barisan editor, yang saya kira sudah semestinya memiliki pengalaman, tetapi buku-buku yang diterbitkan mempunyai kesilapan suntingan yang sangat banyak. Ada juga yang walaupun memiliki sijil pentauliahan, beliau belum tentu menjalankan tugasnya dengan sebaik mungkin, malah menggunakan 'kuasa' sesuka hati untuk mengubah sesebuah karya sehingga mengganggu dan mencacatkan karya tersebut. Lantas membuatkan apa yang cuba disampaikan oleh penulis kepada khalayak terbantut. Sepatutnya, segala suntingan yang dibuat harus dibincangkan semula dengan penulis supaya tidak berlaku salah faham antara editor dengan penulis tersebut.
Beberapa kali saya temui 'editor' yang  sombong, yang berlagak, "Ya, saya pun editor." Malah, berasa diri tahu semua hal. Sedangkan ada perkara yang di luar bidang yang perlukan perhatian dan pertolongan orang lain. Saya sendiri tidak berani mengaku diri saya sebagai seorang editor kerana beban yang digalas bukan hanya akan 'membijakkan' naskhah penulis, malah mungkin saja akan memperbodohkan diri sendiri.

Kita tak mungkin tahu semua hal dalam dunia. Kiranya ada yang memang tidak tahu, itulah fungsinya berbincang dan bertanya dengan penulis itu sendiri ataupun sesiapa yang mungkin lebih mahir dalam hal-hal yang sedang kita tangani.

Sebagai pembaca, saya berasa sakit mata jika sudah melaburkan wang untuk membeli sesebuah buku tetapi akhirnya tidak mampu meneruskan bacaan atas sebab terlalu banyak kesalahan yang tidak sepatutnya berlaku.

Sebagai penerbit, saya melihat tulisan ini sebagai teguran dan peringatan kepada diri sendiri dan juga rakan-rakan lain agar terus belajar dan berusaha memperbaiki kualiti suntingan supaya dapat memberikan naskhah yang terbaik buat para pembaca.

Sebagai penulis, jangan pula kita letakkan beban dan tanggungjawab sepenuhnya kepada editor untuk menyemak dan menyunting karya kita. Karya kita adalah tanggungjawab kita. Sepatutnya, kitalah yang menjadi editor awal untuk memastikan karya kita bersih dan secara tak langsung memberi tanggapan yang baik kepada editor juga pembaca.


Hafiz Latiff

Isnin, 25 Januari 2016

BAJRANGI BHAIJAAN: IMEJAN KUAT MEMAKNAKAN BINGKAI


*Artikel ini telah terbit di majalah Dewan Budaya, Oktober 2015. 
Ini adalah edisi kemaskini dan tanpa suntingan editor.

TAHUN: 2015
PENGARAH: Kabir Khan
LAKON LAYAR: K.V. Vijayendra Prasad, Kabir Khan, Parveez Shaikh
PARA PELAKON: Salman Khan, Harshaali Malhotra, Kareena Kapoor, Nawazuddin Siddiqui
NEGARA: India

Sepasang gari tidak akan berfungsi jika salah satunya hilang. Sepasang gari akan mengikat kedua-dua belah tangan yang saling melengkapi. Perbezaannya hanyalah kiri dan kanan. Begitulah India dan Pakistan dalam Bajrangi Bhaijaan arahan Kabir Khan, ‘digari’ oleh Kashmir, diikat oleh dua watak yang membawa perwatakan hebat, Pawan (Salman Khan) dan Shahida atau Munni (Harshaali Malhotra).

Bingkai-bingkai awal filem ini membawa imej yang telah menjelaskan keseluruhan cerita. Puncak-puncak gunung di Kashmir diperkuatkan oleh muzik harmoni dari lagu Tu Jo Mila langsung memberi gambaran dan perasaan tentang cerita. Lima minit pertama, Shahida masih di dalam kandungan sewaktu ibunya sedang menonton perlawanan kriket antara Pakistan dan India menjelaskan darah kanak-kanak ini adalah darah orang Pakistan. Semangat tanah airnya ditiup sejak dia berada di dalam kandungan. Dan perlawanan kriket antara India dan Pakistan juga meletakkan premis cerita ini; pertembungan antara kedua-dua negara.

Penonton tidak perlu menunggu lama untuk masuk ke permasalahan cerita ini. Kejadian jatuh ke dalam gaung tetapi terselamat oleh dahan besar di tebing, tanpa suara yang mampu meminta tolong, membawa Shahida ke India yakni tujuan sebenar isi keseluruhan filem ini.

Sekali lagi, penonton tidak perlu menunggu terlalu lama untuk diperkenalkan kepada Bajrangi Bhaijaan atau Pawan (Salman Khan), Rasika (Kareena Kapoor) dan keluarganya. Malah, menerusi lagu Tujahiye, perwatakan budiman seorang Pawan digambarkan dengan sangat harmoni. Pawan tidak marah apabila orang melanggarnya di kuil ketika dia sedang berdoa, sanggup makan sehingga sepuluh keping capati yang dimasak oleh ibu Rasika demi menjaga hati ibu tersebut, tidak kisah jika dia harus menolak beca sedangkan dia seorang penumpang. Imej-imej ini tanpa dialog, mampu memberi kesan yang kuat tentang perwatakan Pawan. Oleh itu, Tuhan telah melorongkan Shahida, seorang manusia fitrah kepada Pawan, lelaki dewasa yang tulus, meski kedua-duanya berbeza agama dan kepercayaan. Kebaikan hati sentiasa menjadi tunjang utama pembawa keamanan dan keselamatan. ‘Dahan besar’ di India bagi Shahida ialah ‘Pawan’; suatu kongruen yang menarik dan cantik dengan insiden Shahida jatuh ke cenuram.

Cinta antara lelaki dan perempuan digarap tipis antara Pawan dan Rasika. Tetapi cinta itu masih punya fungsi yang maksima dalam menggerakkan cerita. Pawan harus ke Pakistan untuk menghantar Shahida, tetapi tetap harus pulang ke India kerana cinta dan kehidupannya ada pada Rasika. Walau bagaimanapun, cinta yang dalam di tanah sendiri tidak pula harus mengajar manusia untuk mementingkan diri sendiri sehingga mengabaikan sifat adil. Shahida, dari negara jiran harus dibawa pulang ke tanah air sendiri. Hal ini dijalin dengan begitu indah. Kasih sayang yang dalam terhadap tanah air tidak pernah menghalalkan ketidakadilan untuk tanah sebelah. Bahkan perbezaan warna kulit, agama, kepercayaan, darjat sehingga kepada sekecil-kecil hal seperti makanan, tidak harus ditolak dengan kekerasan hati kerana bahagian keras itu tidak akan membenarkan apa-apa untuk dirai.

Pencahayaan di padang pasir sempadan Pakistan dan India adalah pencahayaan yang bagus dan telus. Pencahayaan dalam filem bukan hanya mampu memberi suatu kecantikan bingkai. Ia punya tenaga dalaman tersendiri. Dalam hal pencahayaan yang bagus dan telus sebegini, ia bukan sahaja memberi bingkai-bingkai yang cantik bahkan memiliki kekuatan dalaman yang memberi kesan emosi dan kejujuran hati. Ya, kejujuran memang suatu kegilaan ketika menghadapi sesuatu yang sebenarnya lebih mudah untuk kita menipu. Tetapi seperti kata Carl Jung, ‘tunjukkan aku manusia yang waras, aku akan ubatinya untuk kamu’. Sudah alang-alang manusia sememangnya punya kegilaan, jadilah si gila yang miliki jiwa besar; dan ya, jiwa yang besar seperti Pawan selalu payah untuk dimengertikan.

Harus juga untuk diperkatakan tentang bingkai yang sempurna sewaktu pertemuan antara Shahida dan ibunya, yang berlaku dengan berlatarbelakangkan pertemuan antara dua gunung, sementara Pawan jatuh ke tebing sungai dan ditembak oleh anggota polis. Di tengah-tengah pertemuan itu, Pawan ‘jatuh’ dalam pengorbanannya sendiri. Ternyata begitu cantik semiotik gunung dan tebing, yang telah ‘bekerja’ untuk filem ini. Imejan itu tidak hanya diletakkan sekadar keindahan alam semula jadi tetapi memiliki fungsi yang kuat sebagai mise - en – scene dan penyampaian emosi cerita ini. Imejan teropong oleh tentera di sempadan juga berfungsi membawa mesej yang kuat. Pergerakan 'teropong' dari bawah cerun menghala ke atas menggambarkan kebangkitan rakyat menentang keputusan-keputusan bodoh ahli politik.

Penamat bagi Bajrangi Bhaijaan juga amat indah. Penonton boleh mempersoalkan tentang suara Shahida yang muncul tiba-tiba. Tetapi, suara itu membawa mesej bahawa, kedua-dua negara harus bersuara bagi kehidupan yang harmoni. Shahida, jika dia tidak bersuara, Pawan tidak akan mendengar dan berlari ke arahnya. Shahida dan Pawan berlari ke arah satu sama lain dan berpelukan akhirnya. Seandainya Shahida tidak bersuara, hanya dia yang akan berlari ke arah Pawan dan memeluk lelaki itu. Keharmonian tidak akan terjadi jika hanya bertepuk sebelah tangan. Oleh hal yang demikian, kedua-duanya, Shahida dan Pawan, yang mewakili India dan Pakistan harus sama-sama saling ‘mendapatkan dan berpeluk’ untuk sebuah keamanan. Imej pegun dalam bingkai-bingkai akhir juga membawa mesej yang kuat bahawa seharusnya keamanan haruslah sepegun itu. Ia harus kekal selama-lamanya. Dunia hanya memerlukan manusia fitrah seperti Shahida dan tulus seperti Pawan untuk kepegunan sebegitu.

Filem yang bagus mempunyai banyak kekaguman dan kekuatan yang boleh diselongkar dan diperkatakan. Ia bukan hanya memberi keterharuan dalam diri penonton. Bajrangi Bhaijaan adalah antara filem tersebut. 

* Sedikit trivia, Harshaali Maholtra menangis dengan sesungguhnya apabila Salman Khan dipukul. Kanak-kanak ini percaya bahawa ia adalah kejadian sebenar. Adegan Munni melompat keriangan ketika Pawan memukul polis tidak dirakam secara serentak atas sebab hal ini. Harshaali menangis juga ketika adegan rusuhan di hadapan kedutaan Pakistan. Tidak ada yang boleh 'usik' Salman Khan di hadapan gadis kecil ini.
Ia mengingatkan saya tentang perkongsian guru filem saya, Encik Al-Jafree Mohd Yusop, bahawa ketika E.T the Extra-Terrestrial (1982) dalam penggambaran, Drew Barrymore yang ketika itu masih kecil, percaya bahawa E.T adalah makhluk asing yang sebenar.

Sayidah Mu'izzah

Jumaat, 22 Januari 2016

12 MAZHAB PEMBELI BUKU


SEPANJANG terlibat secara aktif dalam industri perbukuan dan penerbitan di Malaysia, pelbagai gelagat dan kerenah para pencinta buku yang dapat saya perhatikan. Sangat berbeza dengan zaman awal saya berhijrah ke Kuala Lumpur sekitar 13 tahun lalu, aliran pembeli sudah sangat berubah. 

Kalau dulu, menurut pemerhatian awal saya yang mungkin tidak sepeka mana pada usia remaja, itu zaman orang menyerbu reruai Creative Enterprise, Karangkraf (Alaf 21), MOY Publications ketika Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL). Itu zaman Norhayati Berahim, Aisya Sofea, Sharifah Abu Salem, Fauziah Ashari, Allahyarhamah Liana Afiera Malik, Noor Suraya Adnan, Ramlee Awang Murshid, Matt Romeo (sekadar menyebut beberapa nama). Majalah Ujang, Blues Selamanya dan majalah Gila-gila antara yang paling disebut-sebut juga. 

Kini, alirannya berubah. Reruai seperti DuBook Press, Fixi, Lejen Press dan banyak lagi penerbit alternatif yang lain menjadi tempat serbuan baru. Dan dalam banyak-banyak pembeli dan pembaca, masing-masing terpecah pula kepada beberapa mazhab. Bukan mazhab yang hanya terbahagi mengikut rumah penerbitan, tetapi mazhab-mazhab ini merupakan cerminan diri pembeli dan pembaca.

Berikut saya kongsikan mazhab-mazhab yang saya perhati dan dapat terjemahkan.

12 MAZHAB PEMBELI BUKU  (sehingga Januari 2016)

Membeli buku kerana:
  1. Kenal penulis buku tersebut; biasanya keluarga, suami/isteri, kawan-kawan, pengikut (followers) dan yang seangkatan dengannya.
  2. Tidak kenal penulis tetapi tertarik dengan sampul kulit buku tersebut.
  3. Pakej jualan yang ditawarkan oleh penerbit (misalnya 3 naskhah hanya dengan RM50)
  4. Teruja melihat jalan cerita atau karya walaupun tak kenal penulisnya dan sampulnya buruk. Ini jenis yang betul-betul don't judge a book by its cover.
  5. Kena paksa beli oleh si penulis secara keras (ini agak keji dan nampak penulisnya terdesak)
  6. Pakatan atau paksaan kawan-kawan sebab nak cukupkan pakej.
  7. Semata-mata ingin menjadikan koleksi di rak masing-masing lengkap sama ada daripada penulis atau penerbit tertentu (ini yang dikongsikan oleh rakan penulis)
  8. Penulis turun padang dan promosi karya sendiri.
  9. Rajin ke acara-acara seni dan sastera dan terpaut dengan buku-buku yang tidak hanya terperuk semata-mata dalam stor atau di kedai.
  10. Nak nampak intelektual dan biblioholic. Beli buku mahal dan tebal, susun jadi piramid, ambil gambar, muat naik di Facebook, Instagram, Twitter, Tumblr dan apa-apa sajalah media sosial yang ada.
  11. Sebab semua orang beli, jadi trending di media sosial, jadi, belilah.
  12. 'Tertonton' drama di tivi. Tak sabar mahu tahu sama ada pasangan kahwin paksa akan bahagia till jannah atau tidak.
Jadi, kita mazhab yang mana? Atau mungkin ada mazhab lain yang tak tersenaraikan di atas?


Hafiz Latiff

Rabu, 20 Januari 2016

MONOLOG KECIL: BAHA ZAIN DALAM TANGGUNGJAWAB KEPENGARANGAN ISLAM



JUDUL: Monolog Kecil : Tahun- tahun Gelora
PENGARANG : Sasterawan Negara Dato' Dr. Baha Zain
GENRE : Kumpulan esei
RUMAH PENERBITAN : Dewan Bahasa dan Pustaka
TAHUN CETAKAN : 2013

ENAM tahun, ‘Tahun-tahun Gelora’ ini menjentik deria kepengarangan Baha Zain untuk menulis mengenai pergolakan yang melanda tanah air baik dari segi ekonomi yang kapitalis sifatnya, luka-luka pergolakan politik, kebobrokan budaya bangsa, ancaman terhadap bahasa malah wajah tanah air sendiri di mata tanah-tanah asing. 

Bermula daripada tahun 2005, bulan Julai, Baha Zain sudah meletakkan tanggungjawabnya sebagai seorang pengarang Melayu dalam eseinya yang bertajuk Apa Ada Pada Kata-kata yang jelas meletakkan bahasa sebagai senjata sebuah bangsa malahan subteks kepada esei ini memperjelaskan bahawa beliau, sebagai seorang pengarang membawa kata-katanya dan bahasanya sebagai senjata dalam kolum tersebut. Hal ini boleh dilihat dalam petikan di bawah:

Bahasa bagaikan senjata yang menghidupkan dan boleh juga membinasakan.
(Baha Zain, 2013:5)

Monolog Kecil ini sebenarnya bukan sekadar senandika dalam diri Baha Zain semata-mata kerana Baha Zain tidak hanya meletakkan senjata bahasa pada tangannya sahaja tetapi melalui kolum inilah Baha Zain menghulurkan senjata bahasa tersebut kepada bangsanya sendiri.

Sebab itu kalau hendak membunuh sesuatu bangsa itu serang mereka habis-habisan. Kalau tidak boleh, bunuhlah bahasanya, lama-kelamaan mereka akan kehilangan wajah dan maruah lalu bertukar menjadi manusia lain.
(Baha Zain, 2013:5)

Hal ini diperkukuhkan pula dalam kata-kata akhir Baha Zain untuk esei pertama beliau:

Jadi, memang ada sesuatu dalam kata dan bahasa. Berwaspadalah.
(Baha Zain, 2013:6)

Oleh hal yang demikian, bersilatlah seorang Baha Zain dalam gerak kata dengan senjata bahasanya. Sehingga kini, pada tahun 2013, selepas dianugerahkan gelaran Sasterawan Negara pada tanggal 28 Mei 2013, Baha Zain tidak lelah dengan senjata bahasa dengan kolum Monolog Kecil dalam majalah Dewan Sastera. Esei terbaru beliau Kamus Wajah Orang Berbangsa terbitan September 2013 masih juga berbicara soal bahasa dan kata:

Tidakkah pemahaman makna kata dan istilah menjadi prasyarat bagi menjernihkan fikiran sebelum menulis atau mengeluarkan percakapan?
(Dewan Sastera September 2013:7)


TAUHID SEBAGAI PEGANGAN INSAN

Tauhid dianggap sebagai unsur penting dalam membezakan Islam dengan pegangan-pegangan lain atas sebab definisi ilmu tauhid itu sendiri. Profesor Madya Dr. Kamarul Shukri Mohd Teh menyatakan dalam bukunya Pengantar Ilmu Tauhid bahawa ilmu tauhid itu merupakan suatu perbahasan ilmu yang mampu menetapkan akidah keagamaan yang diambil daripada dalil yang diyakini bersumberkan al-Quran dan as-Sunnah di samping hujah akal sebagai pembantu bagi memenuhi tuntutan fitrah manusia yang dianugerahkan Allah SWT, kekuatan akal dan idrak (Quwatun Natiqah) untuk kesempurnaan kehidupan mereka. (Kamarul Shukri Mohd Teh, 2008: 2)

Akidah keagamaan yang dimaksudkan ialah mengesakan Allah SWT sebagai Tuhan Pencipta Alam sebagaimana firman Allah SWT:

Di dalam bumi ada beberapa tanda (Allah yang menunjukkan kewujudan-Nya) yang memberi yakin (bagi orang-orang yang mentauhidkan-Nya). Dan pada diri kamu (ada dalil yang menunjukkan kewujudan Tuhan yang memerintah kamu), maka tidakkah kamu melihat akan dia
(Surah Adz- Dzaariyaat 51: 20-21)

Oleh hal yang demikian, mentauhidkan Allah swt membawa erti pembawaan akidah berpandukan al-Quran dan as-Sunnah dalam hujah akal dan quwatun natiqah yakni daya fikir seseorang insan.
Islam adalah agama tauhid yang syumul yakni agama yang menyeluruh yang menyentuh segala aspek kehidupan. Golongan manusia dan kepenyairan juga tidak ketinggalan dalam seruan tauhid ini. Allah telah berfirman mengenai golongan manusia yang bergelar penyair:

Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. Tidakkah kamu melihat bahawasanya mereka mengembara di tiap-tiap lembah. Dan bahawasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak kerjakan. Kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal soleh dan banyak menyebut Allah dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali.
(Surah As-Syu’ara: 224-227)


Penyair bekerja dengan kata-kata. Melalui kata-kata para penyair bercerita, menyampaikan nasihat, berpesan, meluahkan juga mengkritik. Melalui kata-kata jugalah penyair boleh berbohong, meluahkan sesuatu tanpa ikhlas, berpura-pura, dan membawa kesesatan. Namun, seperti firman Allah, para penyair yang bekerja dengan kata-kata tauhid yakni dengan iman dan niat beramal soleh juga atas nama Allah swt adalah para penyair yang mendapat kemenangan.

PENGARANG YANG MENGGALAS TAUHID

Sasterawan Negara Dato' Dr. Baha Zain

Baha Zain bukan sahaja seorang eseis malah seorang penyair. Penyejajaran seorang eseis dan seorang penyair adalah kata-kata dan bahasa. Hal ini samalah keadaannya jika kita berbicara mengenai seorang cerpenis ataupun novelis; atau pengarang bergenre apa sekalipun. Golongan ini bermain dengan kata-kata dan bersenjatakan bahasa.

            Esei-esei dalam Monolog Kecil oleh Baha Zain memperlihatkan kepengarangannya sebagai seorang eseis dan penyair yang menggalas tauhid. Hal ini demikian kerana Baha Zain sering meletakkan tanggungjawab seorang penulis Muslim pada konsep mentauhidkan Allah itu sendiri meskipun pada waktu beliau memetik kata-kata penulis memoir yang berjudul Grand Central Winter dari New York, Lee Stringer dalam eseinya yang keempat, Seperti Bersalaman dengan Tuhan:

…bahawa proses menulis sebagai suatu proses spiritual yang tak terbandingkan, “Like Shaking Hands with God” cakapnya, “Seperti Berjabat Tangan dengan Tuhan”
(Baha Zain, 2013:17)

Kata Baha Zain tentang kenyataan yang sama oleh Stringer dari sudut pandang seorang pengarang Islam:

Jadi kesusasteraan itu meskipun satu permainan seni, ia bukannya kerja main-main; ia seperti bersalaman dengan Tuhan: menunaikan janji dan memperoleh restu daripada-Nya; bukan sekadar mengangkat tangan berdoa, tetapi bekerja keras sepenuh kalbu.
(Baha Zain, 2013:19-20)

Setelah esei terbitan Dewan Sastera, Oktober 2005 itu, Baha Zain terus membicarakan landasan kepengarangan Islam dalam eseinya yang bertajuk Ada Apa Pada Seniman? Esei pertama pada tahun 2006 ini tidaklah sekadar menyebut perkataan ‘Tuhan’ tetapi terus memperkatakan tentang hubungan antara pengarang dan dunia juga akhirat:

Kiranya inilah yang patut kita selongkar jauh-jauh ke dalam kalbu kita; menginsafi hakikat bahawa sekalian bakat kesenian itu adalah amanah yang dilimpahkan seniman untuk secara ikhlas mengabdikan pengucapan estetiknya bagi membuka ruang yang lebih luas dalam hati sanubari pembaca terhadap kepentingan tamadun yang manusiawi dan ukhrawi.
(Baha Zain, 2013:35)

Baha Zain kemudiannya menelusuri dirinya sebagai seorang pengarang Islam dengan lebih jauh pada bulan Mei 2006 dalam eseinya yang bertajuk Menziarahi Taman yang Dilalaikan. Esei ini bermula dengan pembicaraan beliau mengenai dunia glokal dan global. Segala-galanya terlalu pantas sehingga masyarakat terlupa dan terlalai. Setelah itu, Baha Zain meniruskan pembicaraannya tentang golongan masyarakat ini kepada seniman, pemuzik, pelukis, penyair, penari dan pengarang kerana Baha Zain berada dalam golongan ini dan beliau sebenarnya menilai dirinya sendiri. Kata beliau dalam esei ini:

Seniman pun tidak seluruhnya bebas daripada ketelanjuran ini kerana membisukan bahasanya daripada memberi makna taman dan kandungannya terhadap kehidupan manusia di dunia, dan di akhirat di mana ada taman abadi jannat al-firdaus yang indah dihiasi sungai yang mengalirkan air jernih, anggur, susu dan madu.
(Baha Zain, 2013:51)

Baha Zain menegur seniman yang tidak menggunakan senjata bahasanya ke arah kesejahteraan dunia dan ukhrawi. Di sinilah jugalah kepengarangan Baha Zain sebagai seorang Islam terserlah bahawa beliau seorang pengarang yang merujuk al-Quran dalam penulisannya. Empat sungai yang mengalirkan air jernih, anggur, susu dan madu itu jelas difirmankan oleh Allah swt:

Perumpamaan taman syurga yang dijanjikan kepada orang-orang bertakwa; di sana ada sungai-sungai yang airnya tidak payau, dan sungai-sungai air susu yang tidak berubah rasanya, dan sungai-sungai khamar (yang tidak memabukkan) yang lazat rasanya, dan sungai-sungai madu yang murni.
(Muhammad: 15)

‘Taman yang dilalaikan’ yang dimaksudkan Baha Zain adalah taman syurga yang seringkali manusia alpakan apatah lagi dalam zaman moden ini yang menuntut segala-galanya menjadi sepantas mungkin. Pada akhir esei ini, Baha Zain mengajak para seniman yakni dirinya juga, kembali mengingati ‘taman yang dilalaikan’ ini:

Seniman, marilah kita kembali menziarahi taman yang dilalaikan dan bersentuhan dengan tanah yang menghidupkan. Peganglah debu-debunya, semai sebiji benih, hirup udaranya, dan cium bau rumput dan bunga kerana apa juga yang kita lukis, nyanyi dan ucapkan, tidak mungkin tidak bersentuhan juga akhirnya dengan bumi dan tanahnya.
(Baha Zain, 2013:52)

            Penutup esei ini sangat halus tetapi terpantak terus ke hati. Baha Zain mengajak para seniman kembali mengingati ukhrawi dan kembali ke dalam diri melalui frasa ‘bersentuhan dengan tanah yang menghidupkan’. ‘Peganglah debu-debunya, semai sebiji benih, hirup udaranya dan cium bau rumput dan bunga’ membawa erti yang mendalam tentang kehidupan yang bermula dari dalam diri seorang manusia yang kerdil dan halus sekali asal kejadiannya daripada tanah, dan hiduplah sepuas-puasnya dan sebenar-benarnya seakan hidup seribu tahun lagi seperti sabda Rasulullah, tetapi ingat, segala-gala yang dipegang, disemai, dihirup dan dicium baunya itu tetap kembali kepada-Nya kerana mati itu pasti.

Hal ini samalah seperti teguran beliau terhadap seniman yang hanya menulis tentang duniawi sehingga mengabaikan ‘taman dan kandungannya’ yakni urusan ukhrawi yang perlu dijaga sebaik mungkin. Kepengarangan Islam yang ditonjolkan oleh Baha Zain sedemikian halus sifatnya. Ajakan keagaamaannya tidak menyakitkan hati, tidak dipaksa-paksa, indah metaforanya dan sepertinya hanya perlu diangguk untuk diiyakan sahaja kewibawaannya.

Hal metafora dalam penulisan esei Baha Zain turut pernah diperkatakan oleh Profesor Madya Rahman Shaari:

Dalam bidang esei, kita dapati tulisan Baharuddin Zainal dicirikan oleh corak metafora tertentu…
(Rahman Shaari, 1993: vii)



Rumi Dan Alam Maya merupakan sebuah esei yang ditulis oleh Baha Zain tentang Jalaluddin Rumi penyair sufi yang terkenal dengan puisinya, Masnawi. Baha Zain dalam esei ini menampakkan bahawa peran tauladan kepada para pengarang adalah penyair sufi ini melalui penceritaannya tentang Rumi. Rumi dalam puisinya membawa manusia menyelami hakikat kejadian diri yang dicipta oleh Tuhan Azzawajalla. Rumi juga sering memerhatikan alam dan memikirkan kejadiannya dan kebesaran Allah yang membawa diri lebih dekat dengan Tuhan pencipta dirinya. Itulah yang diceritakan oleh Baha Zain tentang Jalaluddin Rumi, seorang penyair ulul albab, dalam eseinya yang ke-20 ini.

Walau bagaimanapun, Baha Zain bukan mahu menceritakan perihal pemerhatian dan pemikiran Rumi semata-mata. Baha Zain cuba membawa isinya kepada perihal kebenaran dalam diri seseorang pengarang meskipun ada yang memperkotak-katikkan kebenaran itu malah memusuhi kebenaran tersebut. Lalu, Baha Zain perturunkan salah sebuah puisi Rumi yang menceritakan kebenaran dalam eseinya ini:

Semuanya adalah mawar, walaupun di luarnya nampak seperti duri,
itu adalah cahaya daripada Belukar Terbakar, walaupun ia nampak seperti api
(Baha Zain, 2013:92)

Puisi Rumi di atas membawa pengertian bahawa segala kebenaran itu indah meskipun luarannya tampak menyakitkan. Kebenaran nampak seperti sebuah kemusnahan sedangkan itulah cahaya sejati. Baha Zain kemudian mengajak untuk berfikir tentang kebenaran yang dimaksudkan dalam puisi tersebut dan menilai diri sebagai seorang penyair dalam memperjuangkan kebenaran:  

Dapatkah penyair kita memikul beban yang berat ini sambil berjalan menuju ke arah cahaya itu? Kalau cahaya itu yang dituju kelekatu, maka begitulah ia sampai ia akan mati dalam nikmat yang abadi.
(Baha Zain, 2013: 92)

Baha Zain membawa pemerhatian dan daya fikirannya tentang kelekatu dan kehidupan serangga itu dengan kebenaran yang selalu disembunyikan untuk perkara yang menguntungkan. Pada fikiran Baha Zain, penyair itu harus seperti kelekatu yang terus sahaja menuju ke arah cahaya meskipun akan mati kerana cahaya itu. Hal ini bertepatan dengan firman Allah swt:

Yang mendengar perkataan lalu mereka menuruti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang diberi petunjuk dan dikurniakan akal.
(Az-Zumar: 18)

Baha Zain menggabungkan sifat ulul albab, yakni sifat pemikir yang ada dalam diri Rumi, dengan akal kurniaan Allah swt yang seharusnya dibawa kepada kebenaran dalam maksud esei beliau ini. Al-Mawardi pula menyitir hadis mengenai cahaya, kebenaran dan akal ini dalam kitabnya Adabud Dunya Wa Ad-Din bahawa Rasululullah saw bersabda:

Akal itu cahaya dalam hati
(Harun Yahya: vii)

Oleh hal yang demikian, hanya orang yang berakal mampu untuk berfikir tentang kebaikan atau keburukan, yang hak atau yang batil, dan berupaya menuju kebenaran.

Esei yang bertajuk Sunyi Sepi Sendiri, diterbitkan pada bulan September 2008, membawa usul untuk melihat ke dalam diri sendiri dan kebenaran masih juga berada seputar persoalan. Hal ini jelas diperlihatkan seperti berikut:

Penulis harus sesekali belajar menyendiri, melihat wajahnya sendiri, dan menjauhkan kehadirannya daripada kesibukan ramai yang hanya diperlukan oleh politikus dan demagog. Penulis perlu mempertajamkan jiwa raganya bagi menembusi dinding tebal kenyataan untuk menemukan kebenaran hakiki bagi dirinya dan bagi orang lain.
(Baha Zain, 2013: 182)

Baha Zain kemudian mengambil contoh Al-Ghazali, seorang imam yang terkenal:

Al-Ghazali memencilkan dirinya bertahun-tahun dan melakukan perjalanan yang panjang untuk mencari ilmu serta kebenaran.
(Baha Zain, 2013: 182)

Kemudian, Baha Zain menyesuaikan diri seorang insan yang kebanyakan biasa sahaja sifatnya berbanding Al-Ghazali:

Andai kita tidak berjaya memencilkan diri, untuk suatu kesendirian dan pengembaraan yang panjang, bersiar-siarlah di taman sewaktu subuh dingin atau ketika malam diterangi bulan… Kebesaran-Nya tertulis di daun-daun, di rumput berembun, bunyi ungags dan serangga serta cahaya menyelinap turun dari cakerawala.
(Baha Zain, 2013: 182-183)

Baha Zain, dalam konteks kepengarangan Islam masih bercakap soal cahaya kebenaran dalam agama Islam baik dalam eseinya yang bertajuk Sunyi Sepi Sendiri mahupun Rumi dan Alam Maya. Kedua-dua esei ini menyarankan kebenaran melalui pemerhatian dan pemikiran yang bertauhidkan Allah swt. Oleh sebab itu, jelaslah apa yang dikatakan tauhid itu yakni akidah yang berpandukan al-Quran dan as-Sunnah di samping hujah akal, kekuatan akal dan daya fikir (quwatun natiqah) seseorang ulul albab ataupun pemikir dalam mencari kesempurnaan hidup.

Baha Zain meneruskan eseinya tentang kebenaran dalam diri seorang pengarang pada bulan November 2008 dengan tajuk Sesudah Adam, Sastera Kita Menghadapi Dosa. Esei ini bermula dengan sejarah penciptaan Nabi Adam as, dosanya dengan Hawa kerana mendekati dan makan buah Khuldi lalu diturunkan dari syurga, membawa kepada pembunuhan pertama dalam kalangan manusia antara Habil dan Qabil. Baha Zain melihat bahawa keampunan Tuhan itu maha luas. Oleh hal yang demikian, perkara yang harus dilakukan adalah bertaubat dan berdoa bersungguh-sungguh:

…manusia juga harus bertaubat dan berdoa, dan menyesali perbuatan buruk supaya Tuhan memberikan jalan keluar daripada sebarang kedurjanaan. Tegasnya, kita harus menjadi makhluk beragama kerana doa merupakan salah satu kekuatan, senjata dan amalan yang disuruh oleh Tuhan.Kita tidak boleh putus asa, tetapi tawakal dan selalu optimis.
(Baha Zain, 2013: 191)

Hal memohon keampunan dan berdoa bersungguh-sungguh ini sangat bertepatan dengan firman Allah swt:

“Katakanlah: “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
(Surah az-Zumar: 53).

Seterusnya, Baha Zain memberitahu tentang beberapa ideologi ataupun –isme yang terdapat di dunia ini:

Jikalau Plato lebih 2 000 tahun dahulu melihat manusia sebagai makhluk sosial yang banyak ditentukan nasibnya oleh akal, Ernst Cassirer melihat nasib manusia bergelut dengan simbol-simbol; komunis melihat nasib manusia sebagai hasil daripada sistem ekonomi di sekitarnya; dan para eksistensialis menganggap manusia terlontar ke dunia dalam keadaan simpang siur di luar kehendaknya dan tidak tahu asal-usulnya…
(Baha Zain, 2013: 191)

Baha Zain kemudian menyambung tentang kepengarangannya sebagai seorang Islam pada bahagian yang sama :

…tetapi Islam menempatkan manusia sebagai makhluk yang jelas sejarah dan matlamatnya, dan bebas memilih ke mana hendak dituju.Dengan kreativiti dan imaginasi yang besar, apa yang penulis perlukan lagi ialah pegangan falsafah yang jelas untuk mengolah kekayaan bahan daripada sejarah zaman dahulu, dan daripada peristiwa-peristiwa semasa bagi mencipta karya yang bermakna.
(Baha Zain, 2013: 191)

Dalam esei tentang ‘dosa’ sastera kita ini, Baha Zain menjelaskan dirinya sebagai seorang pengarang Islam yang meletakkan agamanya pada nombor yang utama dan falsafah ataupun ideologi atau isme yang lain pada hal yang kedua dengan syarat falsafah itu memiliki pegangan yang jelas dan tidak menyesatkan. Pada akhir esei ini, Baha Zain meletakkan harapan bahawa ‘dosa’ sastera kita akan terampun sekiranya sastera, dalam erti kata lainnya, pengarang, bangun daripada dosa-dosanya kerana Tuhan itu Maha Pengampun.

Catatan Kepada Seorang Moderator merupakan esei Baha Zain pada penghujung tahun 2009. Esei ini berkisar mengenai diri beliau sebagai seorang pengarang apabila salah seorang penulis ASAS 50 Singapura, Yazid Hussein, meminta beliau menyediakan sedikit maklumat yang menerangkan dirinya sebagai seorang pengarang untuk Festival Penulis Singapura pada penghujung Oktober tahun yang sama. Esei ini seperti satu proses muhasabah diri seorang pengarang pada hujung tahun dan menjelang tahun baharu.

Setelah mengenang-ngenang perjalanan diri sebagai seorang pengarang setelah hampir 50 tahun, pada penghujung esei ini, Baha Zain menjelaskan bahawa dalam dunia pengarang setelah tiada lagi pilihan yang dapat melepaskan beban fikiran dan perasaan, kepengarangan akan tiba pada kemanusiaan dan pengarang:

Kalau bentuk tidak memberikan banyak pilihan kepada sasterawan, dan tema ada pelbagai macam dan jenisnya dalam kehidupan sehingga memaksa pengarang yang perasa memikirkan secara sedar – pengarang tersebut akhirnya akan sampai pada suatu kenyataan hakiki, iaitu kemanusiaan dan ketuhanan. Hal ini adalah matlamat pengembaraan kesenian yang terunggul, yang tidak akan kering-kering digali sedalam dan selama mana pun.
(Baha Zain, 2013: 251)

Tanggungjawab kepengarangan Islam turut dijelaskan oleh Baha Zain pada penghujung esei ini. Baha Zain mengembalikan dirinya sebagai seorang pengarang yang berjuang atas nama Tuhannya:

Lebih penting daripada itu, penulisan adalah amanah dan tanggungjawab yang sebenarnya: memperjuangankan kebenaran Tuhan dan kebaikan untuk manusia. Inilah amanah dan tanggungjawab, baik untuk penulis muda atau penulis dewasa. Dengan tujuan tersebut penulis akan terhindar daripada menulis dengan tujuan yang salah.
(Baha Zain, 2013: 251)

Tanggungjawab kepengarangan yang ada dalam diri Baha Zain turut diperakui dalam kolum Bicara Karya oleh Sasterawan Negara Muhammad Haji Salleh:

Temanya selalu baharu, terutamanya kolum Monolog Kecil Dewan Sastera. Perkara yang selalu hadir ialah makna sastera, fungsinya dan sasarannya – suatu kebenaran dan tanggungjawab.
(Dewan Sastera September 2013: 35)

Bagaimana Nama Bermain Di Tangan Takdir merupakan esei yang menyentuh soal tokoh-tokoh cendekiawan Melayu yang dianggap sebagai golongan subversif atau politik haluan kiri meninggal dunia sekali gus membawa bersama-sama mereka rahsia negara. Baha Zain membawa persoalan ketokohan yang besar tetapi namanya dipandang enteng hanya kerana menegur permasalahan yang tertentu. Maka, adilkah keadaan itu dan apakah takdir telah mempermainkan nama-nama tersebut? Hal ini sering dipersoalkan dalam falsafah barat. Jika Tuhan itu adil, kenapa berlaku juga hal-hal yang buruk? Jika Tuhan itu benar-benar wujud mengapa tidak hal-hal yang baik sahaja berlaku? Hal ini disebut sebagai The Problem of Evil dalam falsafah Barat:

In its simplest form, the problem can be stated like this:
·         If God created the world
·         And if God is all-powerful and all-loving
·         Then why is there evil and suffering in the world?
Conclusion:
·         Either God is not all-powerful

·         Or God is not all-loving
·         Or suffering is either unreal, necessary or a means to a greater good
·         Or the whole idea of an all-loving and all-powerful creator God was a mistake in the first place.
(Mel Thompson, 2013:76)

The Problem of Evil tidak berlaku dalam kepengarangan Baha Zain. Baha Zain, seperti biasa mengembalikan dirinya kepada Tuhan. Begitu juga dengan hal takdir, Baha Zain meletakkan segala kebaikan itu di sisi Tuhan:

Kalau kematian adalah takdir yang tidak dapat dielakkan, apakah tindakan salah atau betul adalah suatu takdir juga? Kalau perbuatan buruk atau kecelakaan dianggap takdir dan dengan itu tidak boleh dikritik, apakah perbuatan baik dan keberuntungan dianggap takdir juga dan tidak perlu dipuji dan diberikan ganjaran? Semua kejadian ini (buruk dan baik), adalah dalam pengetahuan serta kebijak sanaan Tuhan. Hanya Dia yang menjadikan gempa dan tsunami, dan hanya Dia menganugerahkan perasaan dan akal supaya bebas memilih “…jalan yang lurus.”
(Baha Zain, 2013: 270)

Esei ke- 61 dalam Monolog Kecil, Kebudayaan: Dimanakah Kesilapan Kita? membicarakan kebudayaan masyarakat dalam era globalisasi pada abad ke-21 yang mengalami dekadensi. Hal ini dapat dilihat dalam petikan di bawah:

Demokrasi, globalisasi dan kecanggihan Internet sedang menjadikan kita seperti ‘apa-apa yang ada pada diri kita’ sekarang, bukan untuk menjadikan ‘siapa kita’ di tengah-tengah dunia antarabangsa.
(Baha Zain, 2013: 280)

Baha Zain terus mengkritik masyarakat yang kenyataannya bobrok dalam esei ini:

Betapa hodohnya logik berfikiran seperti ini yang boleh juga dikaitkan pada masalah kejahatan lain seperti rasuah, rogol, pengedaran dadah, pecah amanah, fitnah dan pencurian.
(Baha Zain, 2013: 281)

Allah swt berfirman dalam al-Quran tentang jihad melawan orang kafir dan munafik:

            Wahai nabi! Berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah neraka Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.
(At-Taubah: 73)
Baha Zain mengerti akan tanggungjawab seorang Islam dalam menyampaikan pesan dalam penulisannya. Hal ini dapat dikesan melalui penyataan beliau:

Kalau kita tidak boleh melawan kejahatan, mengapa pula menghalalkan?
(Baha Zain, 2013: 281)

Baha Zain melihat pada daya melawan yang tiada kekuatan pada fizikalnya, hati tidak dapat tidak, usahlah pula menyokong kejahatan itu. Inilah yang sabdakan nabi sebagai jihad paling kecil, yakni jihad melalui hati.

Kata Maulana Tentang Hati, sekali lagi menampilkan esei Baha Zain tentang Jalaluddin Rumi. Eseinya kali ini menggariskan Tujuh Nasihat Maulana yang tertera pada sebidang tekstil yang diterima beliau sebagai hadiah. Antara nasihat Maulana Rumi yang dikongsikan dalam esei ini:
·         Sewaktu bermurah hati menolong orang, jadilah seperti sungai
·         Sewaktu menyembunyikan kelemahan orang, jadilah seperti malam
·         Sewaktu marah dan berang, jadilah seperti mati
·         Sewaktu besederhana dan merendah diri, jadilah seperti bumi
·         Sewaktu bertoleransi, jadilah seperti lautan
·         Sewaktu mengasihani dan beradab sopan, jadilah seperti matahari

Tekstil ini digantung pada pintu masuk studio tulis Baha Zain agar setiap kali beliau masuk ke sana. Tekstil ini menjadi peringatan untuk dirinya sendiri agar memerangi hati yang berkelubung nafsu.  Baha Zain turut melihat nasihat-nasihat Rumi yang lain untuk dijadikan panduan dalam dirinya sebagai seorang pengarang:

Salah memilih yang benar dan nyata, kata Maulana Rumi, sama seperti pemburu mengejar burung yang terbang di atas tanah, sedangkan itu hanya bayang-bayang daripada burung sebenarnya yang terbang di udara. Betapa lelah dan tercungap-cungap nafas kita. Apa yang berjaya diburu hanya bayang-bayang sahaja.
(Baha Zain, 2013: 307)
Baha Zain membanding-bandingkan keadaan masyarakat yang berpenyakit dalam era pemodenan dan pembangunan juga kancah politik yang tidak pernah tenang geloranya sebagai percubaan menangkap burung seperti yang dikatakan oleh Maulana. Masyarakat kita sedang mensia-siakan nafasnya yang sepatutnya dapat digunakan untuk pembangunan rohaniah di samping pembangunan jasmaniah.

KESIMPULAN

Baha Zain boleh dilihat sebagai pengarang yang sentiasa mengikat kepengarangannya kejap pada Islam. Beliau amat mementingkan keikhlasan dan kebenaran dalam monolognya kepada bangsa kerana pada dirinya itulah tanggungjawab utama seseorang pengarang Islam. Monolog Kecil diikat sebegitu rupa. Malah sebenarnya nadi kepengarangan Baha Zain melalui akidahnya sebagai seorang Islam dengan gabungan daya akal dan daya fikirnya yakni quwatun natiqah memang tidak pernah terlerai dari ikatan itu. Lihat sahajalah cerpennya, Malam Yang Melemparkan dalam Majalah Dewan Sastra Januari 1971 yang telah menegaskan tujuan kepengarangannya dalam membentuk masyarakat:

Seni tak akan tunduk kepada kekotoran ini dan aku tak akan menjadikan seni untuk alat ini…Seni pada tahap akhirnya akan berontak dengan sistem dan struktur di sekelilingnya. Aku tak bisa menempatkan seni di dada kiri dan kerakusan di dada kananku.
(Dewan Bahasa dan Pustaka, 2013: 13)

*Gambar-gambar: Google

Sayidah Mu'izzah